Madonna Canon Van der Pale – Jan van Eyck

Madonna Canon Van der Pale   Jan van Eyck

Lukisan ini adalah karya terbesar Van Eyck setelah Ghent Altar. Sekali lagi, perasaan realitas dalam transmisi ruang, cahaya dan benda-benda, serta efek dari kehadiran tokoh-tokoh, menangkap semangat pemirsa. Ini dimungkinkan berkat teknik-teknik khusus yang ada di depan aturan “akademis” baru Lukisan Italia saat itu, yang mungkin akrab dengan van Eyck. Sekelompok tokoh yang kompak dan simetris dikelilingi oleh barisan tiang dalam bentuk kera setengah lingkaran. Basis kolom depan tidak kompatibel dengan perspektif lantai. Perbedaan ini disengaja dan merupakan konsekuensi dari skema spasial van Eyck, yang didasarkan pada titik hilang lokal. Metode ini memungkinkan seniman untuk membuat kesan ruang yang sangat besar, yang terletak di sebelah penonton.

Sistem terdiri dalam membagi rencana gambar menjadi beberapa zona gabungan, dan masing-masing memiliki titik hilang sendiri. Mungkin ini bukan sistem empiris dan intuitif, seperti yang umumnya diyakini, tetapi ini merupakan alternatif kompetitif untuk sistem Italia dengan satu titik hilang, yang hanya cocok untuk ruang pada sudut yang kurang tumpul. Lengkungan setengah lingkaran, yang tingginya tidak melebihi angka itu sendiri, menekankan fungsi keagamaan ruangan. Namun, elemen-elemen arsitektur yang digambarkan tidak begitu banyak berperan sebagai sebuah bingkai, tetapi menekankan proporsi raksasa dari figur-figur tersebut.

Arsitektur Romawi yang rumit ini sangat mirip dengan paduan suara Gereja St. Donazian yang tidak dilestarikan, dilihat dari gambar-gambar mereka pada abad ke-18. Lokasi seluruh kelompok dalam paduan suara, dengan altar yang melayani sebagai tahta Perawan Maria, menyinggung sakramen Ekaristi. Itu sebabnya kanon mengenakan buaian. Ibukota pilaster di galeri gelap menggambarkan episode Perjanjian Lama, termasuk patung kecil Kain bersama Habel dan Samson dengan singa di pilar-pilar takhta. Yesus dan Maria adalah Adam dan Hawa baru, yang diwakili dalam ceruk di bawah patung. Kisah heroik di sebelah St. George melambangkan perjuangan kemenangan dengan Jahat. Sakramen Ekaristi digambarkan di sebelah Donasi Suci, yang dengan demikian menjadi upacara sakral.

Kolom di belakang St. George memiliki warna yang berbeda dari kolom lainnya. Dengan demikian, van Eyck berusaha untuk secara simbolis menunjukkan perjuangan suci dan darah Kristus. Sulit menemukan contoh yang lebih baik dalam menggunakan simbolisme dalam gambar yang realistis. Bingkai digambarkan dalam bentuk jendela batu berukir, di mana teks dipotong di sebelah kiri, atas dan kanan. Tulisan di bawah ini bertatahkan emas. Huruf timbul memberikan sumber cahaya yang sama. Jika dilihat dari sudut ini, karakter beku adegan di dalam bingkai muncul: itu adalah tiruan dari patung batu dan logam berwarna raksasa. Menariknya, karakter dalam gambar membentuk blok warna yang terpisah: biru, merah, putih dan emas. Apakah warna-warna ini bertepatan dengan warna lambang kota Bruges? Emas, merah dan biru juga ada pada lambang canon dan keluarganya dan pada elemen dekoratif kapel. Selama kehidupan artis, gambar ini sepopuler “Ghent Altar” – nya. Ini disebabkan oleh fakta bahwa dia ada di gereja, dan bukan di koleksi pribadi, seperti banyak karya seniman lainnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)