Madonna and Child with an Angel (Madonna of the Eucharist) – Sandro Botticelli

Madonna and Child with an Angel (Madonna of the Eucharist)   Sandro Botticelli

Di ruang tertutup dengan jendela terbuka yang menghadap ke lanskap Tuscan yang berliku – sungai dan bukit-bukit – Botticelli menghadirkan sekelompok tokoh dalam hubungan komposisi yang lebih kompleks daripada contoh pertama Madonna-nya.

Angka-angka sekarang tidak disatukan begitu dekat. Maria dengan kepala yang sedikit tertunduk dengan perhatian sedih menyentuh bengkok itu. Pandangannya tidak pasti. Bayi serius yang duduk di pangkuan Ibu mengangkat tangannya sebagai tanda berkat.

Malaikat muda dengan wajah oval tajam dan kebijaksanaan non-kekanak-kanakan adalah gambar yang tidak biasa bagi Botticelli awal. Dia memberikan sebuah vas kecil dari Kristus dengan anggur dan telinga jagung.

Anggur dan telinga jagung – anggur dan roti adalah gambar simbolis dari sakramen, penderitaan Tuhan di masa depan, Gairah-Nya. Menurut artis, mereka harus menjadi pusat semantik dan komposisi gambar, menyatukan ketiga tokoh. Tugas serupa ditetapkan oleh Leonardo da Vinci.

Dalam waktu dekat “Madonna Benoit.” Di dalamnya, Maria memberi anak itu bunga salib – simbol salib. Tetapi Leonardo membutuhkan bunga ini hanya untuk menciptakan hubungan psikologis yang jelas nyata antara ibu dan anak; dia membutuhkan objek di mana dia bisa memusatkan perhatian yang sama dari keduanya dan mengkhianati tujuan pada gerakan mereka. Dalam Botticelli, vas dengan anggur juga sepenuhnya menyerap perhatian para karakter. Namun, itu tidak menyatukan, tetapi secara internal membaginya; menatapnya serius, mereka saling melupakan.

Suasana perhatian yang mendalam, detasemen, dan perpecahan internal karakter terasa dalam gambar. Ini sebagian besar difasilitasi oleh sifat pencahayaan, bahkan, tersebar, hampir tanpa bayangan. Cahaya transparan Botticelli tidak kondusif untuk keintiman, komunikasi yang intim, sementara Leonardo memberi kesan senja: mereka membungkus para pahlawan, meninggalkan mereka sendirian satu sama lain.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)