Perawan Maria di Gua – Leonardo da Vinci

Perawan Maria di Gua   Leonardo da Vinci

Maria, dalam pakaian biru tua, duduk atau berlutut, hampir di tengah-tengah kelompok. Dia menatap mantap dan lembut pada pengemis John, dengan tangan kanannya memeluk pundaknya, sementara tangan kirinya terangkat membela Yesus. Malaikat menatap tajam dari gambar itu dengan senyuman yang tenang, membuat kontak dengan penonton. Dengan tangan kanannya, karena malaikat itu adalah penjaga Yohanes, malaikat itu menunjuk kepadanya, dan dengan tangan kirinya – ia menopang bayi Yesus, yang memandang Yohanes, mengangkat satu tangan untuk memberkati. Dengan demikian, grup ini terhubung dengan mata dan gerakan dengan penonton. Tampaknya batu, kaki batu di latar depan jatuh tajam. Ini segera memperjelas bahwa tempat itu jauh dan terisolasi, dan ini ditekankan oleh bebatuan liar di sekitarnya.

Di beberapa tempat di antara bebatuan, air dan gunung terlihat dalam kabut. Cahaya latar belakang, kelap-kelip air dan tanaman melembutkan atmosfir batu yang tidak bersahabat. Efek ini berlanjut dalam cahaya. Beberapa elemen ini dapat dibaca sebagai simbol agama: air dan mutiara dan kristal, yang digunakan untuk mengikat pakaian Mary, dapat diterima sebagai simbol kemurniannya. Formasi batuan juga dapat dibaca sebagai simbol Maria: gambar murni Bunda Allah seperti batu, tidak dapat berubah menjadi celah yang dibuat oleh tangan manusia, atau menjadi blok batu yang tidak ramah yang dihancurkan oleh kekuatan alam. Selain itu, batu, gua di antara bebatuan, berarti perlindungan bagi bayi Yohanes dan Kristus. Pada 1483, tiba di Milan, Leonardo menerima perintah dari Ikhwan di Gereja St. Francisco. Persaudaraan memberdayakan Leonardo, bersama dengan dua seniman lokal, saudara-saudara Predis,

Kontrak tersebut berisi instruksi terperinci untuk para seniman mengenai lukisan dan penyepuhan ceruk altar besar, yang telah diselesaikan oleh tukang kayu pada tahun 1482. Leonardo menulis sebuah kelompok pusat yang bertahan dalam dua versi. Yang tertua dari keduanya adalah di Louvre, Paris, sedangkan versi kedua adalah di Galeri Nasional, di London. Sisi, dengan dua malaikat bermain, dilukis oleh rekan Leonardo, Ambrogio de Predis, berada di galeri yang sama di London. Lukisan itu adalah kelompok pusat reses altar agung. Ke kanan dan kiri adalah sosok besar malaikat. Dekorasi dilengkapi oleh adegan-adegan yang menggambarkan kisah hidup Maria dan patung-patung para nabi dan Allah Bapa di atas. Di ceruk di tengah gencatan senjata ada patung kayu Madonna and Child.

Lukisan Leonardo kemudian ditempatkan di atas rel di depan ceruk ini, menyembunyikan patung Madonna dan Anak – selama 364 hari dalam setahun. Hanya pada 8 Desember, pada hari libur, lukisan Leonardo dipindahkan secara mekanis. Leonardo menggambarkan Perawan Maria bersama bayinya, St. Yohanes si bayi, dan seorang malaikat di gua berbatu – oleh karena itu, nama yang kita tahu gambarnya hari ini adalah benar. 199×122.1483-86 Pada tanggal 25 April 1483, anggota persaudaraan lokal Immaculate Conception meminta seniman untuk melukis gambar altar kapel. Jelas, ini adalah pesanan pertama Leonardo yang indah di Milan. Duke of Sforza, untuk layanan yang Florentine masuk, pada awalnya menggunakan bakatnya terutama untuk organisasi festival istana.

Namun, Leonardo melakukan ini bukan tanpa kesenangan – ada ruang untuk imajinasi dan kemampuan untuk melaksanakan proyek-proyek tekniknya. Lukisan untuk Leonardo juga merupakan bidang percobaan. Untuk memenuhi urutan Persaudaraan, ia menggunakan teknik sfumato yang diciptakannya, yang mulai sekarang menjadi ciri khas lukisannya. Benda-benda di kanvasnya tidak memiliki batas yang jelas: segala sesuatu, seperti di alam, buram, menembus satu sama lain, yang berarti ia bernafas, hidup, membangkitkan imajinasi. Orang Italia itu menyarankan para siswa untuk mempraktikkan penyebaran seperti itu dengan melihat bintik-bintik lembab di dinding, abu, awan, atau tanah. Kabut menyelimuti sosok Maria, dua bayi – Yesus dan Yohanes – dan seorang Malaikat. Wajah Angel bukanlah pria atau wanita.

Seniman itu melukis wajah makhluk aseksual, yang pastinya malaikat. Pemandangan yang terbuka di belakang Mary tampak fantastis. Namun Leonardo sendiri mengklaim bahwa melukis adalah ilmu. Seperti dapat dilihat dari gambar-gambar waktu itu, ia terlibat dalam studi tentang fenomena geologis dan tanaman. Dia mentransfer ilmunya ke gambar. Anda dapat menentukan jenis tanaman yang digambarkan di sini. Leonardo bahkan menyampaikan kemampuan mereka untuk membalikkan matahari. Ada lukisan lain, Madonna in the Rocks, yang ditulis kemudian.

Diyakini bahwa penampilannya terhubung dengan ini. Leonardo melakukan urusan uangnya dengan sangat buruk. Dia sering terlambat memesan, yang mana dia harus membayar kehilangan besar dari uang yang diberikan kepadanya selama bekerja. Tapi dia selalu menghabiskannya lebih cepat daripada menyelesaikan fotonya dan tidak bisa membayar denda. Akibatnya, kereta panjang pengaduan dan tuntutan hukum mengikutinya. Tapi dia beruntung: seorang dermawan selalu muncul, biasanya pelindung berikutnya, yang membayar utangnya. Jadi itu terjadi kali ini. Pelindungnya adalah raja Prancis Louis XII. Sebagai rasa terima kasih, Leonardo menghadiahkan kepadanya versi pertama Madonna in the Rocks. Dan untuk kapel, ia atau murid-muridnya membuat salinan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)