Potret Kardinal Niccolo Albergati – Jan van Eyck

Potret Kardinal Niccolo Albergati   Jan van Eyck

Jan van Eyck melukis Kardinal Niccolo Albergati, yang tiba di pengadilan Burgundy sebagai utusan kepausan, pada tahun 1431. Jan van Eyck dengan hati-hati memindahkan fitur wajah ke atas kertas, kembali beberapa kali ke garis yang tidak memuaskannya, mencatat warna mata pada prasasti dan detail lain yang diperlukan untuk lukisan itu.

Semua ini dijelaskan oleh persiapan, rancangan penunjukan gambar. Namun, luar biasa bahwa master tidak berusaha untuk mengungkapkan karakter. Selain itu, pelukis tidak berusaha menentukan citra manusia. Tidak seperti orang Italia, Jan van Eyck tidak mencoba dengan pukulan tegas untuk mengurangi angka dari ruang angkasa, untuk memberkahinya dengan aktivitas independen.

Paralel dengan Altar Ghent terlihat jelas di sini; dalam gambar Adam dan Hawa, anatomi, struktur tubuh yang ditransmisikan cukup kira-kira, sedangkan permukaan kulit dengan pengamatan langka. Perhatian Van Eyck tertarik bukan oleh massa pahatan kepala, tetapi oleh kelembutan lembut dari kulit pikun, dan jika kita berbicara tentang interpretasi kepribadian, itu bukan kemampuan orang untuk bertindak, tetapi ekspresi wajahnya sendiri.

Gagasan menggunakan model itu hanya sebagai bahan baku untuk generalisasi artistik akan membuatnya takut dengan bidatnya. Dicat beberapa saat kemudian oleh sang seniman, potret Albergati yang indah itu lebih rapi, lebih tangguh, dan lebih energetik. Dan di sini bukan begitu banyak perbedaan antara sketsa persiapan dan pekerjaan akhir, tetapi pendekatan yang berbeda untuk tugas potret dan ide orang yang berbeda. Kita sudah dapat berbicara tentang gambar yang digambarkan oleh Niccolo Albergati.

Minat berlebihan dalam mentransmisikan “kealamian” kulit pikun telah menghilang. Jika dalam gambar oleh Niccolo Albergati, mulut adalah detail paling artistik aktif, maka perhatian difokuskan pada mata Niccolo Albergati. Orang mendapat kesan bahwa seniman sedang mencari belum jelas untuk dirinya sendiri, tetapi sudah merasakan olehnya sifat-sifat internal manusia, yang tidak dapat diungkapkan dengan hanya mereproduksi sifat hidup yang terhormat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)