Potret Seorang Pria dalam Turban Merah – Jan van Eyck

Potret Seorang Pria dalam Turban Merah   Jan van Eyck

Karya terkenal ini secara resmi dikenal sebagai “Potret Seorang Pria,” tetapi biasanya disebut sebagai “Seorang Pria dalam Turban Merah.” Karya ini adalah salah satu dari beberapa lukisan panel yang masih hidup dari salah satu seniman dan pelopor paling terkenal dari Renaisans Belanda – Jan Van Eyck. Agaknya, potret diri, sebelum pembelian Galeri Nasional pada tahun 1851, berada di Pangeran Arundel – Thomas Howard. Seiring dengan karya-karya Cheta Arnolfini dan Madonna Chancellor Rolen, karya ini adalah contoh yang luar biasa dari Renaisans utara abad ke-15.

Untuk pertama kalinya, pendapat bahwa seorang pria di sorban merah adalah penulis gambar muncul pada tahun 1655 dan menyebabkan banyak kontroversi. Perlu dicatat bahwa ada hipotesis bahwa refleksi Van Eyck layaknya di cermin pada potret Arnolfini dan dalam karya “Madonna van der Pale”. Saat ini, tidak ada konsensus tentang apakah karya ini adalah potret diri atau tidak.

Fokus yang berubah di antara mata menunjukkan bahwa Van Eyck menggunakan cermin untuk membuat potret ini. Mata kanan sedikit buram di sekitar tepi, sedangkan garis mata kiri jelas. Efek serupa dapat dihasilkan dari menggunakan permukaan reflektif untuk membuat.

Teknik Van Eyck telah memengaruhi banyak genre, menginspirasi banyak pengikut. Penggambarannya yang teliti tentang lapisan cat tipis dan hampir transparan membantu menciptakan efek optik kompleks yang membuat potret ini begitu realistis.

Perhatian khusus ditujukan pada efek warna bulu ganda, serta kapiler terbaik pada permukaan putih mata kiri.

Penggunaan chiaroscuro oleh Van Eyck adalah ahli, dan karyanya dengan warna mengantisipasi teknik banyak master Renaissance terkenal, termasuk Leonardo da Vinci. Gagasan dan teknik konseptual membedakannya dari seniman kontemporer Italia, menggantikan bentuk seni bergaya Gotik.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)