Potret seorang Kardinal – El Greco

Potret seorang Kardinal   El Greco

Meskipun El Greco dikenal karena karya keagamaan dan altarnya, yang mencerminkan esensi fundamentalisme Spanyol saat itu, ia juga seorang pelukis potret yang luar biasa, yang lukisannya berdiri di samping karya-karya Diego Velazquez dan Van Dyck.

Gaya bergambar Greco dibentuk oleh sejumlah faktor yang berbeda, termasuk studinya tentang lukisan ikon, seni Bizantium dan Mannerisme tradisional, minat pada lukisan Venesia, dan pengaruh mistisisme Spanyol di kota Toledo. Selain itu, master meminjam beberapa trik bekerja dengan warna dari Titian, pencahayaan dramatis dari Tintoretto, distorsi tubuh dari Parmigianino dan fitur komposisi dari Michelangelo, sementara tetap menjadi master yang hebat, dengan gaya yang khas.

Fernando Nino de Guevara, yang potretnya tergambar di kanvas, adalah salah satu tokoh paling terkemuka di Spanyol, menjabat sebagai Grand Inquisitor, Archbishop, dan Presiden Office of the Grand. Setelah kematian, kardinal dimakamkan di biara Toledo San Pablo. Diyakini bahwa potret ini dibuat untuk menghias makamnya. Fernando adalah salah satu dari sejumlah orang berpangkat tinggi, yang bekerja dengan siapa El Greco dikenal sebagai salah satu pelukis potret terbaik zaman itu.

Gambar ini menarik karena beberapa alasan, khususnya, karena hubungan yang tidak biasa antara artis dan kardinal. Sembilan tahun sebelum penciptaan potret ini, El Greco kehilangan perintah dari pihak berwenang, namun, ia masih menemukan pengakuan dan antusiasme di antara para pengunjung dari gereja-gereja dan biara-biara di Toledo. Namun dia tidak menjadi sorotan. Dari sudut pandang sang seniman, urutan untuk Fernando Nino de Guevara yang berpengaruh dan terkenal seharusnya dibuat setinggi mungkin, menghadirkan kardinal dalam cahaya yang paling menguntungkan. Sebagai gantinya, pelukis Yunani menciptakan sebuah karya yang mengejutkan dengan kejujuran dan realisme yang menyakitkan.

Biasanya El Greco menandatangani karyanya dengan frasa “Domenico Theotocopoulos yang melakukannya.” Dalam potret ini, tanda tangan artis dapat dilihat pada selembar kertas yang terletak di kaki kardinal.

Kardinal digambarkan duduk di kursi beludru di mantel raspberry, dan sosoknya sedikit miring secara diagonal, yang menambah kedalaman komposisi. Kepala Inkuisisi Spanyol menatap kami melalui kacamata, dan dikelilingi oleh simbol-simbol posisinya yang tinggi. Pakaian yang menyenangkan ditingkatkan oleh daya tahan dingin dan detasemen dari inkuisitor jenderal yang kejam ini, yang telah berjanji untuk mengejar bidat di mana-mana.

Namun, setelah diperiksa lebih dekat, jelaslah bahwa El Greco mencemooh dan mengejek kardinal, karena semua perhatian pemirsa terfokus pada kelesuan yang tidak hidup. Perhatian besar diberikan pada warna, lipatan, gorden pakaian dan detail lainnya yang digambarkan dalam detail terkecil. Inkuisitor sendiri memakan banyak ruang lebih sedikit, dan meskipun jubah luar biasa, ia diwakili oleh seorang pria kecil. Karakternya juga dikritik. Kardinal seolah bersembunyi di balik kacamata.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)