Stigmatisasi St. Francis – Jan van Eyck

Stigmatisasi St. Francis   Jan van Eyck

Lukisan “Stigmatisasi Santo Fransiskus” dilukis oleh seniman Jan van Eyck pada tahun 1428-1429. Keinginan dalam adegan apa pun, pada siapa pun, dan subjek apa pun untuk mencerminkan terutama keindahan alam semesta telah berdampak kuat pada interpretasi ruang.

Sebagai contoh, Altar Ghent, sambil menjaga ruang dan udara dari miniatur abad 20-an, mengomunikasikan kualitas-kualitas ini dengan prinsip-prinsip programatik, makna filosofis. Ruang di Altar Ghent sangat menjanjikan. Bukan kebetulan, kalau dilihat dari sudut pandangnya, penonton tidak terlalu terhubung dengan tokoh-tokohnya seperti halnya dengan titik-titik jauh dari latar belakang. Pandangan pemirsa sangat sering meluncur di atas pemandangan atau melewatinya, lalu pergi ke lanskap.

Di Ghent Altar, manusia bergabung dengan alam semesta dalam semacam kesatuan lanskap. Di sini, dalam lukisan karya John van Eyck, “Stigmatisasi Santo Fransiskus,” baik lansekap, pribadi, dan perincian subjek telah menekankan ekspresif sehingga, sampai batas tertentu, menghilangkan adegan kealamian sehari-hari, menjadikannya lebih “masih hidup”, membuatnya sangat besar. kekuatan dampak artistik dan emosional.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)