Visi St. Anthony. Sayap kanan altar – Jerome Bosch

Visi St. Anthony. Sayap kanan altar   Jerome Bosch

Lukisan “Visions of St. Anthony” adalah sayap kanan mezbah “Godaan St. Anthony.” Ketika St. Anthony hidup sebagai pertapa di padang pasir, ia dikejar oleh para penggoda yang paling menggoda dari semua penggoda. Di Taman Eden, kejatuhan manusia dimulai dengan Hawa dan dengan realisasi daya tarik seksual, ketika Adam dan Hawa mengetahui bahwa mereka telanjang. Iblis telanjang kepada orang suci, dengan malu-malu menutupi kemaluannya dengan telapak tangannya. Tenggelam dalam pemikiran mendalam, orang suci itu dikelilingi oleh personifikasi berbagai godaan.

Tidak peduli dengan penglihatan yang menggoda, Anthony digambarkan di sini sebagai seorang ksatria iman yang menang atas kekuatan jahat. Kemenangan ini adalah tema utama sayap kanan triptych. Anthony memalingkan muka, tetapi setan pesta jatuh ke bidang penglihatannya, yang dengan gerakan memanggil pertapa. Di latar belakang, kota iblis yang menakjubkan siap untuk mengundang orang suci, ia hanya perlu berbalik ke arah itu. Di parit, naga berkelahi dengan seorang pria, nyala api meletus dari menara bundar; kota itu adalah Neraka yang tersembunyi, tempat iblis berasal.

Pabrik belanda, memperkenalkan disonansi ke dalam gambar, menunjukkan kemungkinan menipu duniawi dan biasa dan mengingat ergotisme – keracunan ergot yang disebabkan oleh biji-bijian busuk: penyakit ini secara keliru disebut api anton. Ada banyak referensi tentang ilmu hitam – di antara godaan suci yang digambarkan di bagian tengah triptych, ada massa hitam dan sabat, yang, tampaknya, dilarikan oleh dua sosok yang terbang di atas seekor ikan. Diyakini bahwa iblis membantu para penyihir terbang ke tempat pertemuan iblis.

Wanita telanjang, yang berada di balik tirai yang ditarik oleh katak, menurut Lives of the Fathers, ternyata adalah iblis yang telah mengambil wujud seorang ratu. Seorang wanita telanjang di bawah tenda dadakan adalah dosa nafsu dan perzinahan. Pohon kering di belakangnya adalah simbolisme alkimia yang ada dalam setiap adegan triptych. Di antara visi mengerikan adalah kurcaci tua dengan tudung merah yang menutupi seluruh tubuhnya kecuali matanya dan hidung bengkok. Dia berjalan di baby walker, seorang pemintal melekat pada kepalanya.

Pejalan kaki dan kincir – indikasi tidak bersalah manusia, bertahan tidak hanya pada masa bayi, tetapi sepanjang hidup. Meja yang diletakkan, yang didukung oleh setan-setan telanjang, adalah gambar dari godaan terakhir orang suci – dosa kerakusan. Tindakan misterius di sekitar meja melambangkan dosa kehidupan yang merajalela. Roti dan kendi di atas meja juga merupakan indikasi penghujatan terhadap simbol-simbol Ekaristi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)