Potret Manusia – Hans Memling

Potret Manusia   Hans Memling

Inilah salah satu Potret Memling yang paling signifikan. Ini adalah gambar memar seorang lelaki tua yang keras dan galak. Sang seniman memberikannya sedekat mungkin, massa rambut gelap keriting yang dingin hampir menyentuh tepi gambar; tampaknya kepala potret itu dipindahkan dengan cermat ke bidang imajiner yang memisahkan dunia gambar dari dunia pemirsa.

Dari jarak dekat, sang seniman dengan cermat memeriksa fitur-fitur besar dari wajah yang lebar, memperhatikan bentuk khas bibir, lipatan-lipatan yang biasa di sekitar mulut dan hidung, tampilan yang tegas dan tetap. Seperti banyak potret Belanda terbaik di zaman itu, gambar itu menyampaikan keberadaan fisik dengan bujukan yang luar biasa: orang yang digambarkan “ada”, ia “hadir” di sini, dan gambarnya paling tidak bisa disebut “bayangan kehidupan”, karena seni sering disebut zaman kuno. Jari-jari yang dilipat menunjukkan bahwa setelah gambar berfungsi sebagai rana dari diptych: rana kedua ditempati oleh semacam adegan keagamaan, dan orang dalam potret itu sepertinya sedang berdoa kepadanya.

Di era Memling, diptych seperti itu tersebar luas. Di belakang papan di mana potret itu ditulis, lambang pelanggan digambarkan, tetapi masih tidak ada hasil dalam upaya untuk menentukan nama orang yang menjadi miliknya. Di belakang pundak yang tidak dikenal dalam gambar Memling, Anda dapat melihat lanskap tipis yang jauh. Alam, keindahannya yang indah, kehidupan khususnya – semua ini dari awal abad ke-15, dari era Van Eyck, menarik perhatian para pelukis Belanda, tetapi tetap dalam karya-karya mereka bukan motif utama, tetapi sekunder – latar belakang adegan atau potret alkitabiah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)