Altar dua John. Sayap kanan – Hans Memling

Altar dua John. Sayap kanan   Hans Memling

Di sayap kanan adalah John theologian on Patmos. Gambar-gambar di ibukota kolom di atas kepala kedua orang kudus di bagian tengah pekerjaan adalah ilustrasi lain dari biografi mereka. Namun, ada juga tema ketiga, tercermin di latar belakang. Meskipun termasuk dalam ruang keseluruhan gambar, ini merujuk secara eksklusif kepada donor: biarawan dan biarawati di Rumah Sakit St. John di Bruges. Ini adalah pemandangan tumpahan anggur impor oleh salah satu biksu rumah sakit. Pembotolan anggur yang akurat adalah salah satu sumber pendapatan penting institusi.

Diasingkan setelah disiksa di pulau Patmos di Aegean, John duduk dengan sebuah buku di pangkuannya. Pena itu terbenam dalam wadah tinta, pisau lipat siap. Santo melihat ke atas. Visinya memenuhi semua ruang: udara, air dan bumi. Di atas takhta dengan kanopi batu, Tuhan duduk. Dikelilingi oleh pelangi, ia mengenakan jubah merah dan hijau; pancaran kehijauan memancar dari wajah dan tangannya.

Visi surgawi dikelilingi oleh pelangi lain. Plot berikut juga hadir di sana: tangan Tuhan bersandar pada sebuah buku dengan tujuh meterai. Seorang malaikat menunjuk padanya dan bertanya kepada John: “Siapa yang layak untuk membuka buku ini dan melepaskan segelnya?” . Anak domba membuka enam meterai satu demi satu; empat penunggang kuda muncul, dan bencana kosmik dimulai. Matahari meledak, bintang-bintang jatuh dari langit. Baik kaya maupun miskin mencari perlindungan di gua-gua. Ketika meterai ketujuh dibuka, satu tangan dari balik awan di atas pelangi memberi tujuh terompet kepada tujuh malaikat. Di bawah, malaikat lain berlutut di depan altar. Di atas altar terbentang bara api, yang akan dia lemparkan ke tanah, menyebabkan guntur dan gempa bumi. Peristiwa selanjutnya, yang masing-masing ditandai oleh suara trompet, digambarkan dalam ukuran yang menurun sesuai dengan adegan perspektif. Hujan es dan api jatuh ke tanah

Dari gunung yang jatuh ke laut, kapal-kapal musnah. Bintang yang jatuh meracuni air tawar; mayat yang tersebar di sumur persegi panjang. Seorang malaikat terbang melintasi langit, mengumumkan kesedihan karena bunyi terompet berikutnya. Di sebelah kanan Anda dapat melihat bintang lain jatuh dari langit dengan kunci “dari jurang jurang. Dia membuka jurang jurang, dan asap keluar dari jurang… Dan belalang itu keluar dari asap… Belalang itu tampak seperti kuda… Ada baju besi di atasnya… dan suara dari sayapnya seperti suara kereta, … dan ada sengatan di ekornya; kekuatannya adalah untuk menyakiti orang selama lima bulan. ” . Di seberang pemandangan ini, gerombolan penunggang kuda membawa kematian dan kehancuran. Prajurit dalam baju besi merah dan abu-abu berlomba dalam binatang buas dengan kepala singa dan ular bukannya ekor. Seorang malaikat besar muncul di belakang mereka, “… ada pelangi di atas kepalanya, dan wajahnya seperti matahari, dan kakinya seperti tiang api, ia memiliki sebuah buku terbuka di tangannya… “Dan kemudian Memling juga dengan susah payah menggambarkan teks Wahyu. Ketujuh guruh itu digambarkan sebagai ledakan di atas kepala malaikat; seorang malaikat mengangkat tangan kanannya ke surga dan mengulurkan sebuah buku kepada John; John sendiri berdiri di dekatnya dengan tangan terangkat. Adegan terakhir berhubungan dengan istri dan naga. Perawan Maria muncul tinggi di langit; malaikat menjauhkan bayinya dari jangkauan monster berkepala tujuh merah. Ekornya menyapu bintang-bintang dari langit. Di bawah ini adalah gambar naga mengejar Perawan Maria bersayap; wa itu mempengaruhi malaikat Michael. Di kejauhan, di atas garis permukaan air, Naga mentransmisikan daya kepada rakasa laut tujuh berkepala dengan tubuh macan tutul. seorang malaikat mengangkat tangan kanannya ke surga dan mengulurkan sebuah buku kepada Yohanes; John sendiri, dengan tangan terangkat, berdiri di dekatnya. Adegan terakhir berhubungan dengan istri dan naga. Tinggi di langit muncul Bunda Maria; seorang malaikat menjauhkan Bayinya dari jangkauan monster berkepala tujuh merah. Ekornya menyapu bintang dari langit. Di bawah ini adalah gambar naga mengejar Perawan Maria yang bersayap; Malaikat Tertinggi Michael memukulnya ke kanan. Di kejauhan, di atas cakrawala air, naga mentransfer kekuatannya ke monster laut berkepala tujuh dengan tubuh macan tutul. seorang malaikat mengangkat tangan kanannya ke surga dan mengulurkan sebuah buku kepada Yohanes; John sendiri, dengan tangan terangkat, berdiri di dekatnya. Adegan terakhir berhubungan dengan istri dan naga. Tinggi di langit muncul Bunda Maria; seorang malaikat menjauhkan Bayinya dari jangkauan monster berkepala tujuh merah. Ekornya menyapu bintang dari langit. Di bawah ini adalah gambar naga mengejar Perawan Maria yang bersayap; Malaikat Tertinggi Michael memukulnya ke kanan. Di kejauhan, di atas cakrawala air, naga mentransfer kekuatannya ke monster laut berkepala tujuh dengan tubuh macan tutul. bagaimana seekor naga mengejar Perawan Maria yang bersayap; Malaikat Tertinggi Michael memukulnya ke kanan. Di kejauhan, di atas cakrawala air, naga mentransfer kekuatannya ke monster laut berkepala tujuh dengan tubuh macan tutul. bagaimana seekor naga mengejar Perawan Maria yang bersayap; Malaikat Tertinggi Michael memukulnya ke kanan. Di kejauhan, di atas cakrawala air, naga mentransfer kekuatannya ke monster laut berkepala tujuh dengan tubuh macan tutul.

Hampir tidak dapat disebut kecelakaan bahwa Kiamat – sebuah ramalan tentang akhir dunia – ternyata menjadi topik terpenting kedua di altar. Ini melayani peringatan yang sama kuatnya bagi orang percaya sebagai Penghakiman Terakhir, yang merupakan topik yang tepat untuk tembok rumah sakit. Jiwa-jiwa yang saleh di atas, kumpulan orang-orang kudus dan para malaikat di sekitar Bunda Allah yang terasing – kisah ini telah berulang kali diperlihatkan oleh Memling atas permintaan para pecinta narsisisme mewah – pedagang, bangsawan dan wali gereja – untuk kapel pribadi mereka. Namun, pekerjaan seperti itu memiliki efek yang sama sekali berbeda ketika itu di sebelah orang sakit dan menderita, yang kamar-kamarnya secara terbuka berbatasan dengan gereja. Mata orang yang sekarat membawa mereka ke dunia perawan dalam brokat emas, sutra dan cerpelai, dengan mahkota emas dengan batu-batu berharga yang berkilau, yang membentang bayi Yesus. Apa itu: awal humanisme Kristen atau penurunan zaman yang lewat?

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)