Potret Maria Morel – Hans Memling

Potret Maria Morel   Hans Memling

Potret ini, yang menggambarkan Maria Morel, putri wali baptis Brugge, Guillaume Morel, adalah salah satu karya agung tertinggi dari potret Renaissance Nieedland. Anda dapat menemukan di dalamnya karakteristik asketisisme ekspresif dari potret Rogir van der Weyden, dan kesedihan yang tajam dan menusuk dari Hugo van der Hus, dan psikologi yang tepat dari Jan van Eyck.

Merasakan fitur-fitur terbaik dari seni para pendahulunya dan orang-orang sezamannya, Memling secara kreatif mengubah mereka dan menggabungkannya bersama dalam sebuah potret yang luar biasa, yang sering disebut “Sibyl Sambet”. Nama ini “menempel” pada potret berkat seniman itu sendiri, yang menempatkan tulisan dalam bahasa Latin di bagian kiri atas gambar: “Sibyl Sambeta, juga disebut Persia, yang hidup pada tahun 2040 sebelum kelahiran Kristus.”

Sybil Sambeta dihormati sebagai salah satu sybil pagan terbesar. Tidak diketahui apakah tuannya sendiri memutuskan untuk menulis Maria Morel “dalam peran” Sibyl, atau apakah itu keinginan pelanggan, Guillaume Morel. Dibuat dengan ketelitian cinta, wajah ini, tidak dibedakan oleh keindahan, tetapi diberkahi dengan daya tarik khusus adalah salah satu wajah paling ekspresif di semua potret Belanda.

Tulisan di bawah potret itu berisi nubuat tentang Kristus, yang diucapkan, menurut legenda, oleh Sibyl Sambeta: “Kamu akan menginjak-injak binatang buas, tuan akan dilahirkan untuk alam semesta, pangkuan perawan akan menjadi penyelamat dunia; dan kata kerja yang tak terlihat akan muncul.” Dia terlihat seperti seorang biarawati: wajah pucat, rambut lurus ke belakang, topi sederhana, jubah transparan dan pakaian gelap dihiasi dengan sisipan merah gelap dan kerah putih. Dia berpose dengan lamunan yang taat, tangan mengepal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)