Libyan Sibyl – Michelangelo Buonarroti

Libyan Sibyl   Michelangelo Buonarroti

Libyan Sibyl, fresco karya Michelangelo Buonarroti, sebuah fragmen lukisan Kapel Sistine. Sibyls di Yunani Kuno adalah para nabi yang mengembara yang menyarankan bahwa siapa pun yang ingin menebak masa depan dan meramalkan nasib.

Sebagai karakter sastra, sybil muncul dalam sastra dan ikonografi abad pertengahan, melambangkan pemahaman intuitif tentang kebenaran tertinggi dan masa depan. Menurut satu teori, awalnya “Sibyl” adalah nama pribadi salah satu nabi, untuk pertama kalinya karakter ini, menurut Plutarch, disebutkan dalam Heraclitus. Kemudian dipindahkan ke prediktor lain. Menurut Varron, kata Sibyl diterjemahkan sebagai “kehendak Tuhan.” Sibyl dari Libya – mencela orang karena menyembah dan melayani berhala, melakukan perjalanan ke Samos dan Delphi.

Sibyl disebut Libika, Livianina, atau Libya, karena berasal dari Libya, yang merupakan bagian ketiga dari alam semesta, disebut orang Latin oleh Afrika, dan sekarang orang Turki menyebutnya Barbarian. Tingginya sedang dan sangat hitam, dan selalu memakai dahan berminyak di tangannya. Pada gulungan di dekat patung Sibyl Libya di Taman Musim Panas ada tulisan: “REGUSI DEUS DI MISERICORDIA”, yang berarti – “Tuhan akan memerintah dalam belas kasihan.” Sibyl Libya melambangkan kebijaksanaan, keindahan dan gerakan, lagi-lagi gerakan abadi yang sama yang dilahirkan oleh kehendak Sang Pencipta dan yang kemudian ditaklukkan oleh kejeniusan sang seniman untuk dirinya sendiri, menutup dirinya ke dalam kerangka komposisi yang paling sempurna.

Menurut penulis biografi pelukis Vasari, “… sosok paling indah dari Libya Sibyl, yang, setelah menulis volume besar yang terdiri dari banyak buku, ingin bangkit berdiri dalam posisi feminin dan berniat untuk berdiri dan menutup buku pada saat yang sama: itu hal yang paling sulit untuk dikatakan mustahil, karena selain penciptanya. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)