Perugia Triptych – Angelico Fra

Perugia Triptych   Angelico Fra

Fra Angelico dalam karya-karyanya menerapkan prinsip baru dalam menciptakan perspektif. Esensinya terletak pada fakta bahwa angka-angka berkurang ketika mereka menjauh dari penonton, dan semua garis bertemu ke satu titik di cakrawala. Selanjutnya, prinsip ini menjadi salah satu landasan lukisan Renaisans. Ini pertama kali diusulkan oleh Fra Angelico kontemporernya, Masaccio, tetapi Fra Angelico bereaksi terhadap ini secara cukup kreatif, memodernisasi secara signifikan. Jadi, dia adalah orang pertama yang menggunakan eksploitasi detail arsitektur yang mempertajam perasaan ruang tiga dimensi.

Menciptakan, misalnya, San Marco Altar, 1438-40, Fra Angelico menempatkan tahta Perawan sehingga membentuk bagian atas segitiga, sisi-sisinya adalah deretan figur yang diperkecil dalam perspektif. Untuk memperdalam ruang gambar, pola geometris karpet, yang terletak di latar depan, dan garis pohon cemara terhadap langit, berkurang saat Anda menjauh dari penampil. Dalam adegan predella dari triptych Perugia, Santo Nikolas naik di atas orang-orang yang mendengarkan khotbahnya, sementara rumah-rumah kota secara bertahap berkurang, menciptakan ilusi ruang yang dalam.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)