Pertapa suci. Triptych – Jerome Bosch

Pertapa suci. Triptych   Jerome Bosch

Jerome Bosch sering memilih kehidupan orang-orang kudus sebagai tema lukisannya. Berbeda dengan tradisi lukisan abad pertengahan, Bosch jarang menggambarkan mukjizat yang mereka lakukan dan episode kemartiran mereka yang menang dan spektakuler yang menyenangkan orang-orang pada masa itu. Seniman itu memuliakan kebajikan “tenang” yang terkait dengan kontemplasi yang semakin dalam. Bosch tidak memiliki pejuang suci atau gadis lembut yang mati-matian membela kesucian mereka. Para pahlawannya adalah para pertapa yang terlibat dalam pikiran saleh dengan latar belakang pemandangan.

Dalam triptych “Hermit Suci”, yang ditulis Bosch di tengah karirnya, tiga variasi dari tema ini digambarkan. Kehidupan ketiganya mencerminkan cita-cita asketis dan kematian daging, yang dinyanyikan dalam risalah “Peniruan Kristus”, doa yang konstan dan pemikiran saleh. Thomas Kempiski: “Kekuatan penyangkalan diri apa yang ditunjukkan kepada kita oleh kehidupan para ayah kudus, mundur ke sketsa! Betapa panjang dan menyakitkan godaan yang harus mereka lawan! Seberapa sering iblis mengalahkan mereka! Betapa panas dan banyaknya mereka berdoa kepada Tuhan! .. Betapa hebat dan tekunnya doa mereka kepada Tuhan! untuk menyempurnakan semangat mereka! Keberanian apa yang mereka tunjukkan dalam pertempuran dengan kejahatan mereka! ” Diduga, penciptaan triptych Bosch diilhami oleh “Buku Kebenaran Tertinggi” dari mistikus Belanda Jan van Reisbrook, di mana pertapa Anthony, Jerome dan Aegidius mewujudkan tiga derajat kenaikan menuju kebenaran tertinggi. Triptych “Hermit Suci” dalam kondisi sangat rusak.

Bagian tengah. “Saint Jerome”. Dalam gambar, St Jerome menatap mantap pada salib, berlindung dan menyelamatkan dari kekuatan jahat, yang diwujudkan dalam reruntuhan kuil kafir, tersebar di sekitar, dan dalam dua monster yang terkunci dalam pertempuran fana di latar depan. Ikonografi St. Jerome cukup tradisional – sebuah salib, pakaian seorang kardinal, sebuah padang pasir. Tetapi Bosch tidak menggambarkannya sebagai orang tua yang bijak yang tenggelam dalam pikirannya, seperti kebiasaan, tetapi sebagai seorang petapa yang menyesal. Jerome berdoa di reruntuhan kuil kafir, dan di sekitarnya ada banyak simbol kejahatan. Sayap kiri “St. Anthony.” Di sayap kiri, St Anthony menghadapi serangan iblis, mencoba merayunya.

St Anthony – salah satu orang suci terdekat dengan Bosch, yang menghabiskan sebagian besar hidupnya di padang pasir Mesir. Terhadap latar belakang pemandangan malam, diterangi di cakrawala oleh cahaya sebuah desa yang terbakar, St. Anthonyus menolak godaan ratu iblis – seorang wanita telanjang. Dia berdiri di sebuah kolam dekat pohon kering, dikelilingi oleh iblis dengan kedok ikan, burung merak dan kurcaci jelek. Sayap kanan “Saint Aegis”. Di sayap kanan, Saint Aegidius digambarkan, duduk dengan nyaman di sebuah gua, yang berfungsi sebagai kapel, berdoa di altar. Sebuah anak panah yang menonjol dari dadanya adalah atribut tradisional dari gambar orang suci ini yang menyelamatkan rusa kesayangannya dengan memblokirnya dari panah pemburu dengan dadanya sendiri.

St. Egidius, seorang pertapa dari abad ke-7, adalah santo pelindung orang cacat dan orang miskin. Dia berdoa di sebuah gua, sebuah panah menjulur keluar dari dadanya. Pemburu mengarahkannya ke rusa betina yang terbaring di kaki rusa betina, dan ia menutupi rusa betina dengan tubuhnya. Doe adalah atribut orang suci. Aegidius juga terkenal karena mukjizat pengampunan dosa, di mana sulit bagi seseorang untuk mengaku. Dengan bantuan Aegis, malaikat membawa catatan dengan pengakuan orang berdosa selama kebaktian di gereja, dan dosa diampuni.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)