Modena Triptych – El Greco

Modena Triptych   El Greco

Domenico Teotokopuli, yang kita kenal dengan nama El Greco, menulis triptych, yang disebut Modena di tempat penyimpanannya, atau “The Annunciation on Mount Sinai.” Gambar altar prefabrikasi kecil dengan panel samping tergantung pada engsel, dicat di kedua sisi, adalah khas Kreta abad ke-16, tetapi bingkainya lebih dekat ke Renaissance Italia. Mungkin pelanggannya adalah wakil dari keluarga Kreta-Venesia. Sayap samping triptych terbuka pada gilirannya; ia membimbing pemirsa dari kejatuhan manusia ke pembenaran melalui Kristus.

Di sisi depan adalah adegan:

Adorasi Gembala, Alegori Prajurit Kristen, dan Baptisan Kristus;

Di sisi sebaliknya:

Kabar Sukacita, Gunung Sinai, dan Allah Bapa memperingatkan Adam dan Hawa.

“Allegory of the Christian Warrior” adalah adegan sentral di sisi depan, sulit untuk dipahami, penuh dengan alegori dan simbol alkitabiah. Di bagian atas plak pusat, di surga, sang seniman menggambarkan seorang prajurit Kristen yang berlutut menerima mahkota dari Kristus. Pada dasarnya adalah api penyucian dan neraka, serta tiga kebajikan alkitabiah. Karya ini mengingatkan pada karya-karya populer di Abad Pertengahan, terutama dalam penggambaran rahang neraka – elemen eksklusif abad pertengahan. Di bawah gambar-gambar Kristus dan prajurit adalah St Catherine, dengan roda melambangkan kemartirannya.

Di tengah sisi sebaliknya dari triptych adalah adegan “Gunung Sinai” dengan biara St Catherine, yang berutang penampilannya ke Kreta, dan persis mengulangi model tradisional Bizantium. Referensi ke St Catherine di kedua papan pusat, mungkin, mengisyaratkan hubungan seniman dengan biara Kreta St. Catherine, sekolah seni terkemuka di pulau itu. Adegan yang tersisa dari triptych juga tidak unik, namun, sebagai contoh, artis tersebut menggunakan cetakan Italia. Secara umum, pengulangan adegan kanonik berulang adalah karakteristik seni Byzantium.

Triptych menarik perhatian oleh fakta bahwa itu adalah salah satu karya paling awal yang masih ada dari El Greco, yang diciptakan tidak lama setelah tiba di Italia. Artis itu bertemu dengan sekolah lukis Italia, dan mengambil langkah pertama dalam teknologi baru. Kerataan, linieritas, rencana geometris tradisi Bizantium digantikan oleh komposisi dengan bentuk bulat, lebih padat dan interpretasi yang lebih bebas. Dalam triptych muncul karakteristik ketegangan tertentu dari cara El Greco, serta banyak elemen dan komposisi yang akan ia kembalikan nanti. Beberapa lukisan terbesar El Greco adalah tentang Peringatan, Adorasi Para Gembala, dan Baptisan. Alegori prajurit Kristen menyerupai alegori Liga Suci.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)