The Annunciation – Angelico Fra

The Annunciation   Angelico Fra

Karya awal karya Fra Angelico ini menjadi model yang diikuti oleh banyak seniman lain dari Renaissance Awal, merujuk pada alur Kabar Sukacita. Panel menggambarkan episode paling penting dari Perjanjian Baru – malaikat Gabriel datang kepada Perawan Maria untuk memberitahunya bahwa dia dipilih untuk menjadi ibu dari Anak Allah. Cantik dan saleh, Perawan Maria, duduk di loggia berkubah, membaca Alkitab. Seolah menyuarakan gambar, sang seniman menulis dalam huruf-huruf emas kata-kata utusan surgawi yang datang kepadanya: “Roh Kudus akan menemukanmu, dan kekuatan Yang Mahatinggi akan menaungi kamu.” Terkejut oleh penampilan malaikat agung itu, Perawan Maria menjawab, dengan rendah hati melipat tangannya di dadanya: “Lihatlah, hamba Tuhan; biarlah itu bagiku sesuai dengan firman-Mu.” Dalam dialog ini, Roh Kudus, yang secara tradisional digambarkan sebagai seekor merpati, hadir.

Dari Roh Kudus itulah, menurut Alkitab, konsepsi Allah Anak muncul. Di latar belakang, Fra Angelico menggambarkan adegan pengusiran Adam dan Hawa dari surga, seolah-olah memperpanjang rantai logis – dari saat kejatuhan manusia ke saat ketika Tuhan muncul di dunia untuk menebus dosa-dosa orang dengan penderitaannya. Karya awal Fra Angelico menunjukkan keahliannya sebagai seorang seniman dan sebagai juru gambar. Lukisan itu, sesuai dengan tradisi saat itu, dilukis dengan tempera telur pada panel kayu. Kita bisa belajar tentang teknik menulis dengan tempera telur dari “Instructions to the Painter” karya Chennino Chennini, yang dirilis sekitar tahun 1400.

Urutan tindakan seorang seniman yang bekerja dalam teknik ini adalah sebagai berikut. Pertama, dia harus meletakkan beberapa lapisan gypsum dicampur dengan lem di papan, yang kemudian dicat dengan cat putih dan diampelas dengan hati-hati. Setelah itu, sang master menggariskan kontur gambar masa depan dengan dasar yang dibuat, sering meremasnya dengan gaya tongkat kayu yang runcing. Tempat-tempat gambar, di mana halo itu akan digambarkan, ditutupi dalam beberapa lapisan dengan tanah liat merah, dan di atas – dengan lembaran emas tipis yang direkatkan ke putih telur, diikuti dengan pemolesan. Rincian yang tersisa ditulis dalam pigmen berwarna bubuk, diencerkan pada kuning telur, yaitu, tempera. Tempera mengering dengan cepat; ini menentukan kecepatan karya – seniman diminta untuk menghindari membuat kesalahan tunggal dan menyelesaikan setiap fragmen lukisan sebelum cat mengering.

Fra Angelico menyukai kisah Kabar Sukacita dan menulisnya lebih dari satu kali – setiap kali dengan cara baru untuk mengubahnya. Bahkan, jika Anda membangun “Pengumuman” dalam satu seri kronologis, maka seri ini akan menjadi cermin yang baik dari evolusi cara kreatif master. Teka-teki misterius dikaitkan dengan karya ini oleh Fra Angelico. Secara khusus, diketahui bahwa sekitar waktu yang sama sang seniman mengerjakan “Kabar Sukacita” lain – untuk gereja San Alessandro di Brescia. Beberapa peneliti mengklaim bahwa lukisan yang sudah selesai dikirim ke pelanggan, tetapi kemudian mati.

Namun, tidak ada yang diketahui tentang fakta bahwa “Kabar Gembira” yang diduga hilang ini pernah menghiasi gereja di Brescia. Hal lain diketahui – sepuluh tahun kemudian gereja yang sama memerintahkan “Pengumuman” baru – kali ini untuk seniman Jacopo Bellini, yang memenuhi pesanan. Karyanya masih di Brescia. Muncul pertanyaan – apakah lukisan yang dibuat oleh Fra Angelico untuk gereja San Alessandro benar-benar hilang tanpa jejak? Atau maha karya yang disajikan di bagian ini? Mungkin mustahil untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, tetapi – jika Anda mengikuti logika – ada kemungkinan besar bahwa ini adalah “Pengumuman” oleh Fra Angelico untuk beberapa alasan yang ditolak oleh pelanggan asli dan kemudian berakhir di Corton. Seseorang bahkan dapat berasumsi apa alasannya.

Ada banyak kontroversi dan predela elegan dari Cortona Annunciation oleh Fra Angelico. Ini terdiri dari lima komposisi yang didedikasikan untuk kehidupan Perawan, dan dua – didedikasikan untuk kehidupan St Dominikus. Komposisi “Pertemuan Maria dan Elizabeth” dibedakan oleh rahmat khusus. Sosok wanita, ditempatkan dengan latar belakang lanskap megah di sisi kiri fragmen ini, ditulis dengan sangat kuat sehingga untuk waktu yang lama kuas Piero della Francesca dikaitkan. Sekarang dapat dianggap membuktikan bahwa ia secara pribadi melakukan semua pekerjaan ini

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)