Santo Petrus Mendikte Injil kepada Santo Markus – Fra Beato Angelico

Santo Petrus Mendikte Injil kepada Santo Markus   Fra Beato Angelico

Pesona lukisan karya Fra Angelico, kehidupan terpencil di dalam dinding biara-biara Dominika, suasana mistis karya-karyanya telah menambah citra surgawi dari pelukis ilahi, yang, bagaimanapun, tidak menjelaskan alasan yang mendasari pembentukan Angelico sebagai seniman hebat. Hasil kolaborasi Fra Angelico dengan pematung Lorenzo Ghiberti adalah penciptaan triptych Linayuoli, disimpan di Museum San Marco di Florence, yang dibuat atas dasar biara Dominika abad ke-15, tempat Angelico hidup untuk waktu yang lama. Triptych Linajuoli ditugaskan oleh bengkel pemintalan rami untuk tempat tinggal mereka di Piazza Sant Andrea.

Kontrak untuk lukisan altar, yang termasuk syarat bahwa “di dalam dan di luar itu digunakan emas, cat biru dan perak, yang paling indah dan kualitas terbaik,” diusulkan oleh Angelico pada 2 Juli 1433. Komposisi triptych terdiri dari selempang tengah yang menggambarkan Madonna di atas takhta dan dua sayap samping bergerak. Di sisi dalam mereka adalah tokoh-tokoh John the Baptist dan John the Evangelist, di luar adalah Saints Peter dan Markus, di bawah, di predella, ada dua episode dari legenda tentang mereka.

Dalam adegan pertama, sang predator Angelico menggambarkan “Santo Petrus mendikte Injil kepada Santo Markus.” Di tengah komposisi – Petrus, berkhotbah dari mimbar kayu segi delapan, di sebelah kiri – adalah Markus yang sedang duduk, yang menulis kata-katanya, serta pengikut Mark yang berlutut dengan tempat tinta di tangannya dan dua juru tulis memegang naskah yang lengkap. Menurut Papius dari Hierapolis, bapa awal Gereja, yang dikutip oleh Eusebius, “Markus adalah penerjemah Petrus.” Karena itu, kepercayaan yang tersebar luas bahwa ia menuliskan kata-kata Injilnya di bawah dikte Petrus, yang disebut Yesus yang pertama dari para rasul, pendiri gereja dan penjaga kunci-kunci kerajaan surga. Penginjil Markus bukanlah murid Yesus.

Diyakini bahwa saat itu ia masih remaja. Markus menjadi pengikut dan rekan dari Rasul Petrus, membantu rasul untuk menyebarkan khotbah Injil dengan pekerjaannya. Banyak bapa gereja dari abad pertama mengklaim bahwa tentang dia rasul Petrus berbicara dalam Surat Pertama: “Sebuah gereja seperti kamu di Babel dan Markus, putraku menyambutmu.”

Rasul Suci Petrus, selama waktunya di Italia, mengutus banyak muridnya untuk mengkhotbahkan Injil ke berbagai negara; termasuk dia mengirim St. Markus ke Mesir sekitar 49 tahun dari R. H dan menjadikannya uskup Aleksandria. Di sini St Markus mempertobatkan banyak orang kafir, dari sini Injilnya menyebar ke Libya dan provinsi-provinsi Mesir.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)