Pengasingan. Fresco. Gereja St. Yohanes Pembaptis di Hutan – Fra Beato Angelico

Pengasingan. Fresco. Gereja St. Yohanes Pembaptis di Hutan   Fra Beato Angelico

Alkitab tidak mengatakan bahwa malaikatlah yang mengusir leluhur keluar dari firdaus: Tuhan “mengusir Adam dan menempatkan kerub di timur dekat taman Eden dan pedang berapi-api berputar.” Interpretasi tradisional plot, yang melekat dalam seni abad pertengahan, dilestarikan pada awal Renaissance.

Mari kita lihat “Peringatan” yang menakjubkan, yang ditulis sekitar tahun 1434 oleh seniman Florentine, biarawan Fransiskan Fra Beato Angelico. Ketika pemirsa memalingkan muka dari malaikat bersayap emas dan Perawan Maria dengan hormat mendengarkannya, ia melihat di sudut kiri atas gambar sebuah adegan pengusiran dari surga yang hampir menyatu dengan lanskap.

Fra Beato Angelico, seorang seniman yang damai dan tercerahkan, adegan ini tidak sedramatis sedih. Seorang malaikat tidak terbakar amarah, tidak mengangkat pedangnya secara militer. Dia hampir unutk meletakkan tangannya di atas bahu Adam yang tidak bisa dihibur, tidak mengeluarkannya, tetapi seolah-olah dengan simpatik memetik pasangan yang berdosa dari gerbang surga. Di sepertiga pertama abad ke-15 Sejalan dengan kanonik, pendekatan baru terhadap citra leluhur muncul.

Kerusakan bertahap dari pandangan dunia abad pertengahan terjadi: kaum humanis menegaskan ide-ide baru tentang alam, tentang manusia dan tempatnya di dunia, dan gambar-gambar Adam dan Hawa mulai menarik perhatian para seniman sendiri, dan bukan hanya sebagai perwujudan dari dosa asal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)