Santo Yohanes Pembaptis di Alam Bebas – Jans Sint toth Gertgen

Santo Yohanes Pembaptis di Alam Bebas   Jans Sint toth Gertgen

Penggabungan puitis manusia dengan alam memikat lukisan “St. Yohanes Pembaptis di padang pasir.” Gambar itu dipenuhi dengan kedamaian dan keheningan, karakteristik dari karya-karya Geertgen yang paling signifikan. Di antara lansekap pedalaman yang berkembang bebas, dengan rerumputan teduh danau dan pekarangan dengan bunga hutan yang bersahaja, John tenggelam dalam pemikiran yang mendalam. Penampilan John adalah orang biasa yang canggung mengenakan jubah tenunan kasar, dengan kaki telanjang, tetapi dengan wajah orang yang berpikiran signifikan secara spiritual. Di kakinya tergeletak seekor anak domba, melambangkan kematian pengorbanan Kristus yang akan datang.

Sang guru menemukan pesona lembut perasaan manusia yang sederhana – ia tertarik pada dunia batin manusia yang spiritual. Dalam sosok canggung dengan wajah jelek tapi menawan, sang seniman tampaknya meramalkan cita-cita “Rembrandt” di masa depan, menyiratkan keutamaan kebesaran moral di hadapan keindahan fisik.

Format kecil dari karya dikaitkan dengan tujuan baru – karya itu ditulis untuk gedung apartemen burgher. Gambaran domestik tentang kesalehan individu menggantikan altar gereja yang monumental yang berlaku pada dekade pertama abad ke-15. Munculnya gambar-gambar domestik seperti itu terkait dengan penyebaran seni keagamaan di dunia, seolah turun ke bumi, dalam lingkup perasaan, pikiran, dan aspirasi manusia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)