Yohanes Pembaptis di Gurun – Jerome Bosch

Yohanes Pembaptis di Gurun   Jerome Bosch

Di tengah-tengah pemandangan puitis yang menyihir yang dipenuhi dengan cahaya matahari terbenam, nabi suci Yohanes digambarkan sebagai yang telah memperdalam pemikiran keagamaan. Benturan dua realitas ini – “gunung” dan “lumba-lumba” – merupakan versi lain dari tema yang telah menjadi ciri khas karya Bosch – kemenangan prinsip spiritual atas godaan dunia yang penuh dosa.

Solusi komposisi dari gambar itu mungkin dipengaruhi oleh lukisan Hertgen yang ditulis Sint Jans beberapa tahun sebelumnya, menggambarkan seorang nabi yang menatap pemikiran mendalam dengan tatapan yang tak terlihat ke ruang angkasa. Di Bosch, ia menunjuk ke Anak Domba Allah, digambarkan di sudut kanan bawah. Dengan gerakan ini, Yohanes Pelopor Kristus secara tradisional diakui, tetapi dalam kasus ini, ini juga menunjukkan alternatif spiritual dari prinsip duniawi, yang terkandung dalam buah-buahan berdaging yang berair yang mengepul di dekatnya pada batang melengkung yang anggun, dan pada tanaman yang sama fasihnya di latar belakang.

Di latar depan berdiri tanaman melengkung aneh dengan daun lebar dan paku besar – tampaknya telah tumbuh di sini khusus untuk mengalihkan pertapa dari pikiran saleh. Buah mencurigakan dari semak yang fantastis ini adalah simbol dari godaan duniawi. Batang berduri yang mirip dengan thistle mengingatkan akan dosa asal: setelah membuat pilihan pertama – setelah mencicipi buah pohon pengetahuan – para leluhur, dan bersama mereka seluruh umat manusia, telah kehilangan surga duniawi. Tetapi dalam konteks tema pencobaan, tanaman yang luar biasa ini juga dapat diartikan sebagai gambar dari visi yang dikirim oleh iblis kepada Yohanes Pembaptis yang pensiun ke padang pasir.

Burung-burung dari berbagai ras memakan buah beri hutan yang besar: baik tanaman berbulu maupun yang tumbuh besar berhubungan dengan flora dan fauna di triptych “Garden of Earthly Delights.” Analogi-analogi lain, misalnya, bentuk latar belakang yang aneh, berbicara tentang hubungan tematis dan kronologis dari karya-karya ini.

Dinding hijau pepohonan yang solid di sebelah kanan diselesaikan dengan kontras dengan tanaman fantastis di sebelah kiri dan bebatuan latar belakang yang aneh dan tidak realistis. Mahkota pohon, ditandai dengan hati-hati dengan goresan garis bercabang seragam yang meniru permainan sinar matahari pada tanaman hijau subur, lebih dekat dengan lukisan yang lebih mungkin untuk Giorgione daripada tuan utara seperti Albrecht Altdorfer, yang bentang alamnya jenuh dengan dinamika dunia tanaman yang tumbuh subur.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)