Altar St. Yohanes Pembaptis – Rogier van der Weyden

Altar St. Yohanes Pembaptis   Rogier van der Weyden

Sayap kiri dari triptych yang secara mengejutkan dieksekusi dengan elegan ini menghadirkan momen kelahiran Yohanes Pembaptis. Di latar depan, pemirsa melihat Perawan dengan bayi Yohanes Pembaptis di tangannya dan Zachariah yang saleh, ayah St. Yohanes, menulis di selembar kertas nama yang perlu disebut anak laki-laki. Panel pusat menangkap momen pembaptisan Yohanes Yesus Kristus. Dan akhirnya, di panel kanan triptych, Salome digambarkan memegang kepala Yohanes Pembaptis yang terpenggal di atas piring.

Keaslian perasaan. Orang yang bahagia yang menjalani kehidupan selaras dengan dirinya sendiri, dalam pekerjaan yang tidak membebani jiwanya. Artis yang menjalani kehidupan seperti itu sangat bahagia dua kali lipat. Dan, mungkin, Rogier van der Weyden benar-benar bahagia dengan kebahagiaan ini – kebahagiaan bekerja di ladang yang diberikan Tuhan kepadanya.

Untuk bekerja sampai berkeringat, untuk senyum bahagia, kelelahan, untuk bekerja keras, tetapi tanpa kesulitan nasad dan jantung. Mungkinkah mengatakan demikian tentang seorang pria yang meninggal beberapa abad yang lalu dan tidak meninggalkan kita satu pun kesaksian “verbal” tentang dirinya, bukan secarik kertas di mana tangannya akan ditulis: “Ya, saya bahagia dalam hidup ini”? Apakah kita mengambil terlalu banyak pada diri kita sendiri? Mungkin terlalu banyak. Tetapi kita masih memiliki lukisan sang master, ditandai oleh keaslian perasaan yang tidak diragukan. Dan, apa pun yang dikatakan orang, tidak dapat terjadi bahwa “keaslian yang tidak diragukan” ini dipaksakan, disiksa.

Menderita – ya, dicurahkan sendiri, tetapi tidak disiksa. Dan jangan sampai kita tahu apa dan bagaimana Roger van der Weyden berbicara tentang kehidupan masa lalunya, berbaring di ranjang kematiannya. Tetapi semua lukisannya adalah bukti spiritual, yang ia lukis selama bertahun-tahun.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)