St Yohanes Pembaptis di Gurun – Titian Vecellio

St Yohanes Pembaptis di Gurun   Titian Vecellio

Bahkan lebih daripada dalam lukisannya “Maria di Kuil,” upaya Titian untuk mengisi bahasa warna dengan unsur-unsur tingkah laku jelas terlihat dalam karya ini, yang dilukis untuk gereja Santa Maria Maggiore yang sekarang dihancurkan.

Plastisitas dari figur, sandiwara dari pose dan kekuatan nada nada, semua detail mencerminkan selera dominan dari dekade kelima abad keenam belas di Venesia, yang semakin khawatir tentang masalah bentuk dan komposisi yang menduduki ‘klasik’ dari Italia Tengah, ide-ide yang disebarkan di Venesia oleh Jacopo Sansovino, Vasari dan Salvati.

Tetapi bahkan dalam tubuh atletis berotot ini, kualitas akademis formal dari tingkah laku, diisi dengan kepekaan Titian terhadap warna: ‘lapisan dengan lapisan tebal’ cat, tampaknya hampir meningkat dalam korespondensi yang terang dari warna abu-abu kulit dengan warna daging gading dan dalam warna coklat gading, dalam warna coklat, warna hijau dan gelap. aliran balap.

Memang, justru karena rasa warnanya itulah, di Titian, formula perilaku, alih-alih mengkristal dalam proyek abstrak yang dapat diprogram, diterjemahkan ke dalam antusiasme untuk penelitian.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)