Pengasingan Iliodor – Rafael Santi

Pengasingan Iliodor   Rafael Santi

Stanza d’Eliodoro, atau “Pengusiran Iliodor” adalah kamar kedua di kamar kepausan Istana Vatikan, yang didekorasi oleh Raphael. Dia mulai bekerja pada 1512 dan, tampaknya, menyelesaikannya dua tahun kemudian. Tema utama lukisan itu terkait dengan peristiwa bersejarah atau legendaris yang terkait dengan Paus Julius II (yang meninggal pada Februari 1513, di tengah-tengah karya itu).

Heinrich Welflin memberikan analisis luar biasa terhadap lukisan dinding Vatikan oleh Raphael. Berikut adalah kutipan dari sebuah bagian tentang Pengasingan Raphael di Iliodor:

“Buku kedua Makabe menceritakan bagaimana komandan Suriah Iliodor pergi ke Yerusalem untuk… merampok sebuah kuil, mengambil uang dari para janda dan anak yatim. Perempuan dan anak-anak berlarian sambil menangis di jalan, takut akan harta benda mereka. Pucat karena takut, imam besar itu berdoa di altar, baik doa maupun permintaan tidak bisa menolak Iliodor dari niatnya: ia menyerbu masuk ke dalam perbendaharaan, mengosongkan peti, tetapi tiba-tiba seorang penunggang kuda surgawi dengan lengan emas muncul, menjatuhkan perampok itu ke tanah dan menginjak-injaknya dengan kuku kudanya, sementara dua oshey mencambuknya dengan batang.

Rafael menggabungkan momen-momen berurutan dari cerita ini dalam gambar, tetapi tidak sesuai dengan model para empu tua yang dengan tenang menempatkan adegan satu di atas yang lain atau berdampingan, tetapi dengan ketaatan pada kesatuan waktu dan tempat. Dia tidak menggambarkan adegan itu di perbendaharaan, tetapi memilih saat ketika Iliodor dengan harta yang dijarah siap untuk meninggalkan kuil; wanita dan anak-anak, menurut teks, menangis di sepanjang jalan, dia membawa ke bait suci dan membuat saksi intervensi ilahi; Secara alami, imam besar, yang memohon bantuan Allah, menerima tempat yang tepat dalam gambar.

Orang-orang sezaman sangat terkejut dengan cara adegan diatur oleh Raphael. Tindakan utama biasanya terkonsentrasi di tengah gambar; di sini, di tengah, ada ruang kosong yang besar, dan pemandangan utama digeser sepenuhnya ke tepi.

Adegan hukuman berkembang di sini sesuai dengan hukum dramatis baru. Orang bisa mengatakan dengan akurat apa yang akan digambarkan oleh quattrocento: Iliodor akan terbaring berdarah di bawah kuku kuda, dan para pemuda yang menyerangnya yang menyerangnya akan ditempatkan di kedua sisi. Raphael menciptakan momen harapan. Penjahat itu baru saja terbalik, penunggangnya mengangkat kudanya untuk memukulnya dengan kuku, dan kemudian hanya pria-pria muda dengan tongkat yang berlari ke kuil…

Di sini, pergerakan para pemuda itu masih memiliki nilai tertentu, karena mereka meningkatkan kecepatan berlari dengan gerakan kuda, yang tanpa sadar menciptakan kesan kecepatan kilat dari seluruh fenomena. Hebatnya disampaikan kecepatan berlari nyaris menyentuh kaki pemuda… Iliodor bukan tanpa keluhuran. Teman-temannya bingung, tetapi dia sendiri, dalam penghinaan, tetap tenang dan bermartabat. Wajahnya dapat berfungsi sebagai model untuk mengekspresikan energi dalam rasa cinchevento. Kepalanya terangkat dengan susah payah, dan gerakan ini, diungkapkan oleh sang seniman dengan beberapa pukulan, melampaui segala sesuatu yang diciptakan pada era sebelumnya.

Terhadap sekelompok pengendara adalah wanita dan anak-anak, saling meremas, dengan gerakan beku, dihubungkan oleh garis besar yang sama. Kesan orang banyak diciptakan dengan cara sederhana. Hitung angkanya, dan Anda akan terkejut dengan jumlah mereka yang kecil, tetapi semua gerakan mereka berkembang dalam kontras yang sangat ekspresif, garis yang berani dan fasih: beberapa terlihat bertanya-tanya, yang lain menunjukkan yang lain takut dan ingin bersembunyi.

Di kedalaman, dua anak laki-laki naik ke konvoi. Mengapa mereka dibutuhkan? Motif seperti itu bukanlah tambahan yang tidak disengaja. Anak-anak ini membutuhkan komposisi sebagai penyeimbang bagi Iliodor yang jatuh. Sisik yang jatuh di satu sisi naik ke sisi yang lain. Bagian bawah gambar mendapat makna hanya melalui oposisi ini.

Anak laki-laki yang memanjat kolom memiliki tujuan lain. Mereka menarik mata jauh ke dalam gambar, ke tengah, di mana kami akhirnya menemukan imam besar yang berdoa. Dia berlutut di altar, tidak tahu bahwa doanya sudah didengar. Dengan demikian, gagasan utama – permohonan untuk ketidakberdayaan – menjadi pusatnya. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)