Saint Sebastian – Titian Vecellio

Saint Sebastian   Titian Vecellio

“St Sebastian” – salah satu karya dari periode akhir kreativitas Titian. Saat mengerjakan lukisan itu, artis itu sudah berusia sekitar 85 tahun, tetapi lukisan titanium Renaisans masih penuh dengan kekuatan dan keindahan.

Kanvas besar ditutupi dengan sapuan dinamis, lebar, penuh energi. Saint Sebastian adalah orang suci yang paling dihormati di Italia, seorang martir gereja Kristen, menurut legenda, menyembuhkan orang dari wabah.

Prajurit Kristen dijatuhi hukuman mati yang menyakitkan, menjadi sasaran hidup para pemanah. Secara tradisional, orang suci itu digambarkan diikat di tiang, dengan lusinan anak panah menusuk tubuhnya yang telanjang. Seolah-olah dia tidak merasakan sakit, bergegas berpikir kepada Tuhan.

Dalam Titian Sebastian tidak ada kerendahan hati Kristen, melainkan, itu adalah pahlawan kuno dengan tubuh yang kuat dan indah. Tampaknya latar belakang gambar itu – dunia di sekitar santo – penuh dengan perasaan tragis, tetapi tinggi, memegang Sebastian, mengambil siksaan atas nama ide besar.

Teknik melukis karya-karya Titian belakangan sangat mencolok: tidak ada pembagian tradisional ke latar depan dan latar belakang, sosok itu tertulis di ruang angkasa, menjadi bagian dari lingkungan udara-cahaya tunggal di mana segala sesuatu saling berhubungan dan tak terpisahkan. Titian berimprovisasi dengan permukaan warna-warni, memuatnya dengan lapisan pucat, tebal, hampir nyata – secara harfiah dibuat dengan “lebih banyak jari daripada kuas” – dan menutupinya dengan cat glasir tembus dari atas, yang menciptakan efek gambar yang kaya.

Palet artis di sini tidak begitu beragam: sebaliknya, warnanya disatukan, hampir monokrom. Kebebasan berekspresi seperti itu datang ke lukisan Eropa satu atau dua abad kemudian, sehingga beberapa peneliti menganggap gambar itu belum selesai.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)