Mary Magdalene yang menyesal – Titian Vecellio

Mary Magdalene yang menyesal   Titian Vecellio

Lukisan karya Tiziano Vecellio “Penitent Mary Magdalene”. Ukuran gambar adalah 119 x 98 cm, cat minyak di atas kanvas. Secara konsisten dan dengan kekuatan yang luar biasa indah, ide-ide estetika kehidupan selanjutnya oleh Titian menemukan ekspresi mereka dalam “Magdalena Penitent” – nya, salah satu maha karya koleksi Hermitage.

Lukisan ini ditulis pada plot yang sangat berkarakter era kontra-reformasi. Bahkan, dalam gambar ini, Titian sekali lagi menegaskan dasar humanistik dan “pagan” dari karyanya. Realis besar, yang dengan tekun memikirkan kembali plot religius-mistis, menciptakan sebuah karya yang secara terbuka memusuhi isinya terhadap garis mistis-reaksioner dalam pengembangan budaya akhir Renaissance Italia. Bagi Titian, makna dari gambar itu bukanlah di jalur pertobatan Kristen, bukan di dalam rasa manis dari ekstasi religius, apalagi dalam penegasan korupsi daging, dari “penjara” tempat “jiwa inkorporeal” manusia memecah kepada Tuhan.

Di Magdalen, tengkorak – simbol mistik pembusukan segala sesuatu di bumi – bagi Titian hanyalah aksesori yang dikenakan oleh kanon plot, itulah sebabnya ia memperlakukannya tanpa basa-basi, mengubahnya menjadi dudukan untuk buku yang diperluas. Dengan gembira, hampir dengan penuh semangat, sang seniman menyampaikan kepada kami sosok Magdalen, yang penuh dengan keindahan dan kesehatan, rambutnya yang tebal dan indah, payudaranya yang lembut dengan napas yang cepat.

Tatapan penuh gairah penuh duka duniawi, manusia. Titian menggunakan sapuan kuas yang mereproduksi rasio warna dan cahaya yang akurat tanpa cela. Gelisah, akord warna yang intens, kerlip dramatis cahaya dan bayangan, tekstur dinamis, tidak adanya kontur yang kaku mengisolasi volume dengan kepastian bentuk plastik secara keseluruhan membuat gambar penuh dengan gerakan internal. Rambut tidak berbohong, tetapi jatuh, dada bernafas, tangan digerakkan, lipatan-lipatan gaun itu bergoyang dengan bersemangat. Cahaya berkedip lembut di rambut subur, tercermin dalam mata yang dikenakan kelembaban, dibiaskan dalam gelas botol, berkelahi dengan bayangan tebal, percaya diri dan juicy memahat bentuk tubuh, seluruh lingkungan spasial gambar.

Gambaran realitas yang tepat dikombinasikan dengan transmisi gerakan abadi, dengan ciri figuratif dan emosionalnya yang jelas. Tetapi pada akhirnya, apa arti dari gambar yang dibuat dengan kekuatan yang begitu indah? Artis itu mengagumi Magdalena: pria itu cantik, perasaannya cerah dan signifikan. Tapi dia menderita. Kebahagiaan yang jelas dan tenteram yang sebelumnya telah hancur tak dapat dibatalkan.

Lingkungan di sekitar manusia, dunia secara keseluruhan, tidak lagi menjadi latar belakang yang tenang yang tunduk kepada manusia seperti yang kita lihat sebelumnya. Bayangan gelap muncul pada lanskap yang menyebar di luar Magdalena, awan hujan menutupi langit, dan dalam cahaya redup dari sinar terakhir hari yang sekarat, gambar seorang pria yang dilanda kesedihan muncul.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)