Kemartiran Saint Liberat. Triptych – Jerome Bosch

Kemartiran Saint Liberat. Triptych   Jerome Bosch

Saint Liberata atau Wilgefortis adalah seorang santa Katolik, pelindung perempuan yang berusaha menyingkirkan pengagum yang menjengkelkan. Menurut legenda, dia adalah putri raja Portugis – seorang penyembah berhala yang ingin menikahinya dengan raja Sisilia.

Namun, dia tidak ingin menikahi raja mana pun, karena dia adalah seorang Kristen dan bersumpah selibat. Dalam upaya untuk mempertahankan sumpahnya, sang putri berdoa ke surga dan menemukan pembebasan yang luar biasa – ia menumbuhkan jenggot yang panjang; raja Sisilia tidak mau menikahi orang yang ketakutan, setelah itu ayah yang marah memerintahkannya untuk disalibkan. Juga dikenal sebagai Kummernis, Ontokommena, Livrada, dan di Inggris sebagai Ankamber. Sampai baru-baru ini, martir yang digambarkan pada fragmen altar diidentifikasi dengan St. Juliana. Sekarang diakui bahwa ini adalah Santo Liberat, dihukum oleh ayahnya yang kafir karena berdoa kepada Tuhan untuk janggutnya, yang ingin tetap perawan.

Kultus santo ini muncul di selatan Belanda. Di Katedral Hertogenbosch ada sebuah altar yang didedikasikan untuk martir, di mana dia, seperti di sini, digambarkan sebagai berjanggut. Dibuat tidak lama setelah 1500, altar Bosch ini rusak parah oleh waktu, terutama sayap sampingnya, tempat dua donor awalnya digambarkan. Penyebutan paling awal dari triptych ini adalah dalam buku Antonio Maria Zanetti “On Venetian Painting”, yang menggambarkan lukisan-lukisan dalam koleksi Doges.

Pada abad ke-19, triptych diangkut ke Wina, dan hanya pada tahun 1919. setelah Perang Dunia Pertama ia kembali dalam bentuk yang sangat rusak ke tempat asalnya. Kehadiran karakter pingsan tidak memperjelas kontradiksi ikonografi gambar yang kompleks. Sebelumnya diyakini bahwa triptych didedikasikan untuk St Julian, yang kultusnya sangat umum di Italia utara. Itu dijual oleh pedagang budak ke Eusebius, yang, mungkin, diwakili dalam gambar karakter yang telah kehilangan perasaan. Beberapa ahli berpendapat bahwa orang suci yang lain digambarkan di sini – putri Raja Portugal, Liberatus, disalibkan atas perintah seorang ayah kafir karena menjadi mempelai wanita Kristus. Dalam hal ini, satu dari lima ribu orang yang bertobat ke dalam iman yang benar melalui upaya orang suci dapat dilihat pada seorang pemuda.

Untuk pertama dan terakhir kalinya, Bosch menggambarkan adegan kemartiran dengan kerumunan penonton yang diwakili dalam pakaian yang sangat beragam. Distribusi angka-angka di seluruh bidang gambar, dari bawah ke atas, tanpa pergantian perspektif rencana secara mendalam adalah penghargaan untuk tradisi abad pertengahan. Awalnya, donor digambarkan di sayap triptych. Dihormati oleh Bosch, St. Anthony, yang tidak terhubung dengan cara apa pun dengan plot bagian tengah triptych, di sayap kiri dan mungkin dua pedagang budak di sebelah kanan, ditulis di atas gambar para donor. Triptych ini memiliki tanda tangan Bosch. Itu dibuat dalam huruf Gothic dan secara tradisional ditempatkan di bagian bawah gambar, seperti dalam karya-karya dalam koleksi Prado di Madrid: “The Seven Deadly Sins” dan the triptych “Aspen.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)