Perumpamaan tentang Penabur – Peter Bruegel

Perumpamaan tentang Penabur   Peter Bruegel

Kami memiliki pemandangan luas dari bukit. Di bukit, Anda bisa pergi ke desa. Jalan menuju ke gereja desa, puncak menara yang tajam terlihat dari balik pepohonan. Di tepi sungai adalah kota. Menara-menara tingginya menggemakan garis-garis besar bebatuan. Langit, cerah di sebelah kiri, menjadi mengkhawatirkan, menggelegar di atas pegunungan. Negara apa yang ditunjukkan oleh artis? Di Belanda selatan, tempat Bruegel tinggal, ada bukit, tetapi tidak ada gunung setinggi itu.

Bruegel berkumpul di sini apa yang baginya paling indah di dunia: rumah-rumah kecil di desa asalnya, sungai yang mengalir deras, yang ia temui dalam perjalanannya ke Italia, Alpen yang megah, kesan yang selama perjalanannya ke Italia, Bruegel akan melestarikan seumur hidup.

Gambar itu menyenangkan dengan sensasi yang tak tertandingi dari keindahan bumi, keagungan, kekayaan dan keanekaragaman alam, keindahan negara asli – bagian dari dunia yang luas ini.

Dan bukan kebetulan bahwa Bruegel menggambarkan di latar depan seorang penabur, dan di bawahnya, di pinggir jalan, tunas-tunas hijau ladang. Di sini Bruegel mengingat perumpamaan tua tentang bagaimana benih yang tumbuh dengan murah hati memberi hadiah kepada penabur atas jerih payahnya.

Gagasan bahwa tujuan utama manusia adalah bekerja, bahwa hanya melalui karyanya manusia dapat mencapai kesatuan dengan alam, akan melalui semua karya Brueghel.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)