Sang Penabur – Vincent Van Gogh

Sang Penabur   Vincent Van GoghPenabur

Lukisan “The Sower” diciptakan oleh Vincent Van Gogh pada tahun 1888, beberapa tahun sebelum kematiannya. Ukuran gambarnya cukup kecil. Saat ini, kanvas disimpan di Belanda, di museum yang didedikasikan untuk seniman.

Van Gogh sangat menyukai orang, kerja manusia. Ini adalah topik favorit dalam karyanya. Dalam sebagian besar pemandangannya, Anda dapat melihat seseorang yang sibuk dengan sesuatu. Contoh gambar seperti itu adalah “Tulip Field”. Sepanjang karier, sang seniman menulis beberapa versi penabur. Penulisan artis pertama terinspirasi oleh karya Millet. Van Gogh tidak hanya menggambarkan penabur, karakter ini membawa banyak makna. Penabur melambangkan tak terbatas.

Di belakang penabur di belakang penabur adalah matahari terbenam, matahari dibuat sangat besar, itu seperti lingkaran cahaya untuk seorang pahlawan. Ada beberapa kesamaan antara pahlawan dan matahari, dia sendiri seperti pembawa pesan matahari, turun melalui sinar matahari untuk memberi cahaya pada dunia. Dia tidak melempar benih ke bumi, sama seperti orang termasyhur surgawi menabur panas dan cahayanya. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa sinar matahari bersinar ke atas, dan tangan manusia bersinar ke bawah. Benih-benih yang dibuang oleh manusia bertunas di bumi, sehingga kehidupan baru lahir, oleh karena itu ia dikreditkan dengan tak terhingga, yang diwakili oleh degenerasi kekal semua kehidupan di alam.

Sebatang pohon tumbuh sangat dekat dengan penonton, sehingga gambarnya tampak rata. Matahari terlalu besar, menempati setengah langit, yang menarik kuning darinya. Van Gogh tampaknya telah mengubah warna lapangan dan langit di beberapa tempat, langit bersinar dengan cahaya keemasan, dan bidang itu telah menjadi ungu. Seniman tersebut memiliki pandangan khusus pada plot ini.

Van Gogh dengan cepat melukis gambar ini, dia melakukannya tanpa draft. Dia benar-benar ingin melukis gambar ini sesegera mungkin, dia termotivasi oleh keinginan besar untuk menggambarkan plot ini. Dia mulai membuat gambar segera melukis di atas kanvas, tanpa membuat sketsa. Setiap sapuan kuas memberi gambar ini lebih banyak warna dan revitalisasi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)