Pemandangan dengan Pasangan Berjalan dan Bulan Sabit – Vincent Van Gogh

Pemandangan dengan Pasangan Berjalan dan Bulan Sabit   Vincent Van Gogh

Lanskap dengan pasangan berjalan dan bulan sabit adalah salah satu lanskap yang paling tidak dikenali yang dilukis oleh Van Gogh di Saint-Remy. Dan meskipun pekerjaan jarang dilakukan dari kota Brasil, São Paulo untuk tujuan pameran, itu mewakili

Lanskap dengan pasangan berjalan dan bulan sabit adalah koleksi menarik dari tema Van Gogh yang biasa hadir dalam karya-karyanya. Pada saat yang sama, karena beberapa fitur, ia berdiri terpisah dari karya-karyanya yang lain.

Di Saint-Remy, Van Gogh sering melukis zaitun dan cemara, seperti pohon-pohon di Landscape dengan pasangan berjalan dan bulan sabit, pohon-pohon di sini tidak begitu mengesankan dan tidak begitu hati-hati digambar. Van Gogh cemara tahu segalanya. Tetapi dalam karya ini, mereka berada di suatu tempat yang jauh, ditambahkan seolah-olah pada saat terakhir, dan karena itu tidak ada kemegahan dan kerusuhan yang menjadi ciri khas pohon cemara Vincent. Zaitun sangat kecil sehingga menyerupai semak, dan jauh dari kebun zaitun yang bangga mengamuk di Olive Grove. Pohon yang “teredam” dalam hal kualitas, lebih tepatnya, perangkat yang disengaja yang digunakan oleh penulis agar tidak mengalihkan perhatian dari pasangan yang berjalan di latar depan.

Gambar ini juga tidak biasa karena menampilkan senja. Sejumlah besar karya Van Gogh, yang ditulis dalam Arles dan Saint-Remy, dibuat di siang hari yang cerah, di bawah matahari Provencal yang panas. Pemandangan senja adalah motif yang lebih sering terjadi pada periode sebelumnya dari artis. Namun kemudian, Van Gogh untuk sebagian besar berhenti melukis adegan senja. Dan meskipun sang seniman secara mengejutkan bebas dan tidak konvensional bereksperimen dengan gambar surga – di siang hari bolong terang mengintip dari langit – di tahun-tahun terakhir hidupnya, ia jarang melukis matahari terbenam dan fajar.

Tidak biasa juga bentuk Landscape kanvas hampir persegi dengan pasangan berjalan dan bulan sabit. Dengan beberapa pengecualian, Van Gogh menggunakan sebagian besar potret standar atau kanvas lanskap, berapapun ukurannya. Di Paris, sang seniman bereksperimen dengan bentuk lukisan, seperti dalam kasus keranjang oval yang menawan dari umbi yang tumbuh, meskipun preferensi masih diberikan pada bentuk persegi panjang yang biasa. Karya ini menarik dengan rasio aspek yang tidak biasa.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)