Pemandangan dengan Chateau Auvers at Sunset – Vincent Van Gogh

Pemandangan dengan Chateau Auvers at Sunset   Vincent Van Gogh

Pada Juli 1890, Van Gogh sebentar datang ke Paris untuk mengunjungi saudaranya. Di sana ia bertemu kritikus seni dan kritikus Albert Aurier. Peru penulis ini termasuk artikel yang agak positif tentang lukisan Van Gogh, yang dipamerkan di Brussels. Pada saat itu, ini bukan satu-satunya ulasan bagus tentang karya seniman.

Secara khusus, publik sangat positif tentang lukisan yang dipamerkan di Salon of Independents di Paris. Kita dapat mengatakan bahwa bakat Van Gogh mulai secara bertahap menerima pengakuan yang memang layak, tetapi Vincent sendiri tidak senang dengan hal itu. Dia tidak melepaskan gagasan bahwa sebagai seorang seniman dia tidak terjadi. Segera, dia buru-buru kembali ke Auvers, di mana dia melukis lukisan “Landscape with the Chateau Auvers at Sunset”, di mana pikiran-pikiran tanpa sukacita ini tercermin.

Di atas kanvas dengan format memanjang yang tidak biasa, Van Gogh menggambarkan sebuah jalan melalui ladang gandum dan dua pohon pir. Di kejauhan Anda bisa melihat sebuah rumah kecil dan sebuah kastil terkubur dalam dedaunan pohon yang gelap. Matahari bergulir menuju cakrawala, dan langit berubah menjadi nada panas kuning dan oranye. Matahari terbenam tidak membuat pemandangan lebih indah.

Sebaliknya, semua benda menjadi gelap, sulit dikenali, dan kehilangan bentuknya, yang menciptakan perasaan kurang harmonis dan nyaman. Cabang-cabang pohon mengembang dengan ikal-ikal halus, dan jalannya terasa panas berkat kombinasi warna berapi yang tidak sesuai.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)