Pandangan Auvers dan Gereja – Vincent Van Gogh

Pandangan Auvers dan Gereja   Vincent Van Gogh

Pandangan Auvers dan ladang-ladang di sekitarnya, rumah-rumah desa dan potret orang-orang terdekat – inilah yang memikat pikiran kreatif Van Gogh di tahun terakhir hidupnya. Dalam gambar ini ia menggambarkan sebuah desa dari pinggiran.

Seperti banyak pemandangan pada periode terakhir kreativitas, gambar ini dilukis secara kondisional, dalam format datar. Seniman sepenuhnya meninggalkan tradisi dalam lukisan, baik itu realisme atau impresionisme. Hal utama dalam lanskap periode Auversky adalah keadaan internal seniman itu sendiri, yang dibaca dengan cara eksekusi dan konten emosional gambar.

Van Gogh mengambil latar depan lanskap ke ladang gandum. Di belakangnya, sang seniman menempatkan rumah-rumah desa, seolah-olah bertumpuk satu sama lain. Warnanya hampir menyatu dengan warna langit, di mana awan sedikit ditandai dengan ikal cahaya. Rumah-rumah tampak tidak berwujud, dan sensasi hantu ditingkatkan oleh kehancuran absolut lanskap. Pohon-pohon hijau, sebaliknya, terlalu gelap dan padat, mereka membuat garis yang aneh di sekitar desa, yang membuatnya lebih menonjol di langit.

Komposisi dan cara pertunjukan memberikan gambar yang mirip dengan ilustrasi anak. Lanskap tidak memiliki perspektif linier, tetapi karena keuntungan udara, tampaknya cukup luas.

Skema warna terang, berdasarkan kombinasi warna yang kontras, namun lembut, menyampaikan suasana yang tenang, alam yang mengagumi damai, tanpa emosi yang tajam, tetapi masih penuh cinta. Hanya disorganisasi sapuan, kemudian mengisap ke arah yang berbeda, kemudian berkumpul dalam spiral dan ikal, menunjukkan keadaan ketidakstabilan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)