Ladang Gandum Hijau dengan Cypress – Vincent Van Gogh

Ladang Gandum Hijau dengan Cypress   Vincent Van Gogh

Lukisan Van Gogh “Ladang Gandum Hijau dengan Cypress” dilukis selama ia tinggal di Rumah Sakit Jiwa St. Paul di Saint-Remy, tempat ia menghabiskan waktu hampir setahun. Pada awal Juni 1889, Dr. Peyron mengizinkan seniman untuk pergi ke luar pagar taman dan menulis di sekitar biara Saint-Paul.

Van Gogh, yang merindukan “seni yang menghibur”, mulai menggambarkan pemandangan yang indah: kebun zaitun, pohon cemara, ladang yang ditaburkan dengan gandum. Dia terutama menyukai pohon-pohon cemara, mengangkat mahkota mereka ke surga, mirip dengan lidah api yang menggeliat hitam.

Van Gogh hampir selalu mulai memperkenalkan pohon cemara ke dalam citra alam selatan, mengatakan bahwa mereka adalah “fitur paling khas dari lanskap Provencal.” Namun, para peneliti karya seniman menjelaskan kecanduan ini oleh fakta bahwa pohon-pohon di Mediterania sejak zaman kuno ini merupakan tanda kesedihan dan kematian.

Lukisan-lukisan 1888-1889 diberkahi dengan simbolisme khusus gambar yang terkait dengan pandangan dunia spesifik Van Gogh selama periode ini. Sang seniman membagi ruang kanvasnya menjadi dua dunia yang saling berlawanan dan berinteraksi – “utara” dan “selatan”, dan interpretasi objek dan warna mulai mematuhi pembagian ini. Sub sesuai dengan malam, atas, kematian, cemara, hitam, biru tua dan nada kuning cerah. Untuk hari utara, bawah, kehidupan, bidang, warna hijau dan biru.

Sebagian besar unsur-unsur ini hadir dalam lukisan “Green Wheat Field with Cypress”, misalnya, Anda dapat melihat bagaimana di tengah ladang gandum yang belum matang bergoyang dari angin, siluet gelap cemara naik. Turun dari bumi, itu, seperti monumen kuno yang tenang, menghubungkan lautan hijau yang bergetar, sedikit tersentuh oleh telinga emas dengan langit yang parah sebelum badai.

Muatan semantik baru mengubah gaya gambar artis. Menolak pelajaran klasik yang dipelajari di Arles, Van Gogh kembali ke karakteristik ekspresif dari karya awalnya. Bentuk-bentuk dalam gambar menjadi sangat dramatis, terselubung dalam satu gerakan tunggal, mereka berada di bawah irama yang tegang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)