Ladang Gandum saat Fajar dan Reaper II – Vincent Van Gogh

Ladang Gandum saat Fajar dan Reaper II   Vincent Van Gogh

Di Saint-Remy, Van Gogh menggambar banyak. Terlepas dari kenyataan bahwa ia berada dalam posisi sebagai pasien, sang seniman sama sekali tidak kekurangan plot. Dia menemukan gambar yang layak hampir semua yang dilihatnya, menggambar kamar dan koridor rumah sakit, potret pasien dan penjaga penjara, dilihat dari jendelanya. Disaksikan, ia bahkan bisa melukis di alam.

Dalam lukisan “A Wheat Field at Dawn and the Reaper,” sang seniman menggambarkan pemandangan yang terbuka dari jendela kamarnya. Sejumlah gunung kebiruan rendah dapat dilihat di cakrawala, dan seluruh ruang latar depan ditempati oleh lapangan luas yang ditutupi dengan gandum matang. Van Gogh berulang kali melukiskan pandangan ini pada waktu yang berbeda dalam sehari.

Dia melukis pemandangan fajar dalam warna yang sangat terang, kadang-kadang meredamnya dengan warna cokelat kekuningan. Dia menggunakan sapuan panjang dan berserakan untuk menggambarkan langit dengan piringan matahari yang naik. Telinga gandum ditulis dalam gerakan memutar spiral.

Gambar mesin penuai Van Gogh sangat penting. Pada akhir karirnya, gambar ini digantikan di kanvasnya oleh seeder yang juga sering muncul. Mengacu pada perumpamaan alkitabiah yang terkenal, sang seniman menulis bahwa ia melihat di malaikat maut personifikasi kematian, karena ia memotong buah yang dibawa oleh alam.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)