Gang di Taman d’Arganson di Agnere – Vincent van Gogh

Gang di Taman dArganson di Agnere   Vincent van Gogh

Pada tahun 1887, Van Gogh sering melukis pemandangan dari alam, mencoba menemukan dan menyampaikan kesegaran nuansa alami, seluk-beluk pencahayaan udara terbuka. Baginya alam sangat terkait dengan dunia perasaan manusia, dan sering dalam gambar lanskap pengalaman mereka sendiri dari seniman diwujudkan.

Dalam gambar ini, Van Gogh menggambarkan lorong taman gelap dengan langit senja. Matahari sudah terbenam, lukisan langit berwarna kuning gelap. Pantulannya terlihat di trek, di mana warna kekuningan diselingi dengan warna dingin bumi. Siluet pohon yang gelap menjulang ke langit, seolah mengucapkan selamat tinggal pada hari yang berlalu.

Van Gogh membuat lanskap senja gelap cukup cerah, memaksimalkan nuansa warna halus nuansa alami. Ritme komposisi yang halus menciptakan suasana damai, tetapi sapuan cepat multi arah menambah sentuhan dinamisme yang mengkhawatirkan, membuat permukaan jalan tidak rata dan memaksa daun-daun gelap pohon mengembang.

Mungkin kecepatan eksekusi ini disebabkan oleh keinginan seniman untuk menangkap motif malam di atas kanvas secepat mungkin, untuk “menangkap” warna keluar dari langit yang masih cerah. Bagaimanapun, penulis sepenuhnya berhasil menyampaikan pengalamannya sendiri melalui keadaan alam.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)