Still Life with a Basket of Apel – Vincent Van Gogh

Still Life with a Basket of Apel   Vincent Van Gogh

Setelah pindah ke Paris, Van Gogh secara radikal mengubah pandangannya tentang lukisan. Terinspirasi oleh ide-ide impresionisme, sekarang ia berusaha menunjukkan apa yang dilihatnya, menyanyikan dalam setiap karyanya warna-warna yang memperkaya segala sesuatu di sekitarnya dengan cahaya alami. Untuk mengolah pandangan-pandangan ini dalam praktik dan menjadi impresionis dalam arti penuh kata, ia melukis pemandangan dari alam, dan sementara di rumah, ia membuat banyak produksi buah dan bunga.

Beberapa kehidupan dari periode ini masih dapat disebut karya sejati lukisan impresionistik. Beberapa hanya menggambarkan perkembangan hadiah coloristic Van Gogh. Dalam karya ini, tampaknya seolah-olah dua perilaku artis bertabrakan – yang klasik, berdasarkan penggunaan nuansa bersahaja yang tidak terdengar, dan yang baru, cerah, berwarna-warni, dan cerah. Berkat ini, ketidakkonsistenan coloristic dan hitam-putih antara elemen individu dari still life, yang menghilangkan keutuhan dan harmoni, sangat mencolok.

Latar belakang ditulis dalam corak warna kuning dan ungu kontras. Gerakan cepat dan multidireksional dari sikat menciptakan ilusi flicker warna-warni, yang menyampaikan permainan cahaya yang mudah di permukaan meja. Keranjang lilac ditulis dalam hampir satu warna menonjol dengan latar belakang yang indah ini.

Dengan akurasi grafis, semua nuansa tenun ditampilkan. Buah-buahan juga kekurangan gambar, penulis menguraikan garis-garisnya dengan warna gelap, membuat bayangannya terlalu dalam. Dapat diasumsikan bahwa penelitian ini ditulis dalam beberapa sesi di bawah kondisi pencahayaan yang berbeda.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)