Kincir Air Opvertin – Vincent Van Gogh

Kincir Air Opvertin   Vincent Van Gogh

Bangunan pertanian muncul di kanvas Belanda Van Gogh hampir sesering gubuk petani celaka. Bagi seniman, mereka adalah bagian integral dari keberadaan orang yang hidup dan bekerja di bumi.

Bagi Vinsensius, kehidupan mereka tampak benar-benar asli – seperti yang mungkin dipahami oleh alam sendiri. Tetapi, pada saat yang sama, ia dihantui oleh perasaan ketidakadilan yang mengerikan sambil menyadari kerasnya dan keputusasaan hidup petani.

Dalam lanskap tahun 1884 ini, Van Gogh menggambarkan penggilingan air tua. Struktur kayu yang gelap naik di tengah lapangan datar. Penulis membuat garis cakrawala cukup rendah, karena pabrik tampaknya monumental. Melalui awan tebal matahari musim panas terlihat, tetapi bangunan tetap berada di tempat teduh. Seniman sangat memperhatikan seluk-beluk teknik, dengan hati-hati menuliskan rincian mekanisme.

Lukisan itu dilukis dengan nada bersahaja. Namun, dari karya-karya lain dari periode Belanda itu dibedakan oleh udara yang agak menonjol. Di sini, keinginan untuk transfer alami dari lingkungan udara-ringan, yang kemudian menjadi dasar lukisan lanskap Van Gogh, sudah mulai muncul.

Langit tidak lagi tampak sebagai elemen “asing”, pantulan ultramarine-nya terlihat dalam cahaya, banyak pohon-pohon yang jauh, di atap bobrok sebuah pabrik tua. Pemandangan itu dipengaruhi oleh pengaruh sekolah Barbizon, yang idenya sangat disukai Van Gogh di awal kariernya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)