Batu dan Ek – Vincent Van Gogh

Batu dan Ek   Vincent Van Gogh

Van Gogh menciptakan lukisan “Boulders and Oak” di Arles pada tahun 1888. Saat itu, sang seniman banyak melukis, termasuk dari alam. Dia melukis pemandangan ini di pegunungan dekat Arles.

Komposisi gambarnya sangat menarik. Hampir setengah dari kanvas itu adalah bukit yang tinggi. Bagian atas dicadangkan untuk langit dan pohon oak muda. Van Gogh memiliki pohon hampir di tengah antara tepi kanan dan kiri gambar dan mengarah ke tepi atas. Dengan demikian, ia melanggar kanon komposisi klasik, tetapi ini tidak mengejutkan, karena semua seninya inovatif.

Lanskap didominasi oleh warna-warna keren. Nuansa langit biru dan pink yang sangat harmonis. Hampir semua dedaunan pohon ditulis dengan warna biru dan biru laut. Warna yang sama mengeja kontur dan bagian bayangan batu-batu besar. Dominasi warna biru seperti itu menyampaikan suasana, menciptakan kesan lapang.

Sikap seniman terhadap alam liar diungkapkan di sini dengan cara menulis gambar. Lanskapnya dicat dengan sapuan kuas yang tajam dan energik. Vag Gogh tidak mencampur cat pada palet, menerapkan warna murni langsung ke kanvas. Gambaran itu secara harfiah diserap dengan suasana alam yang murni. Van Gogh dengan sempurna menyampaikan keindahan liar dan misteri dari sudut yang tak tersentuh.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)