Pantai di Scheveningen – Vincent Van Gogh

Pantai di Scheveningen   Vincent Van Gogh

Vincent Van Gogh dalam hidupnya bukanlah orang yang bahagia dan sukses. Karyanya tidak diakui oleh orang-orang sezaman, jadi dia terus-menerus berusaha membuktikan bahwa dia adalah kepribadian yang cerdas, mampu menciptakan ciptaan yang cemerlang. Dan pada tahun 1881, sang seniman mengambil pelajaran dari Anton Muave, yang merupakan kerabat jauhnya.

Pelatihan dimulai dengan menggambar untuk mencapai akurasi dalam penggambaran objek. Hanya setelah ini, seniman mulai bekerja dengan cat, dan karya pertamanya adalah lukisan “Pantai di Scheveningen.” Ini adalah pemandangan dengan cuaca berangin, dan karena seniman bekerja di udara terbuka, ia harus melukis gambar dalam kondisi yang sulit. Badai di laut mengangkat awan pasir ke udara dan mencegahnya bekerja. Van Gogh membuat sketsa awal, dan menyelesaikan gambar yang sudah ada di penampungan. Beberapa butir pasir tersisa dari badai di lapisan berwarna-warni.

Untuk melukis gambar dalam kondisi seperti itu Anda harus memiliki keterampilan yang cukup. Sangat akurat menyampaikan keadaan alam. Awan abu-abu menggantung di atas air, matahari sedikit menerobosnya, meninggalkan cahaya yang menyilaukan pada gelombang timbal yang mengamuk. Karena pencahayaan yang tidak biasa, sosok orang dan perahu terlihat seperti bintik-bintik siluet. Pada pandangan pertama, gambar itu tampak monokrom, dicat warna abu-abu-hijau, tetapi melihat dari dekat, kita melihat pantai keemasan, nuansa biru gelap langit dan ombak berkilau dengan bintik-bintik putih. Lukisan itu dicat dengan cara sekolah lukisan Den Haag, karena Muave miliknya.

Para seniman sekolah ini berusaha memperkenalkan tren baru dalam lanskap, untuk menggunakan nuansa warna untuk menyampaikan wilayah udara, meskipun lukisan mereka masih dekat dengan nada. Van Gogh memperkenalkan gambar orang ke dalam gambar, yang bukan karakteristik lanskap laut dan membangun urutan warna yang indah dari satu warna, yang mencakup warna komplementer yang saling menekankan dalam nada. Van Gogh mengambil langkah baru dalam pengembangan seni lukis, ia menjauh dari citra warna benda yang sebenarnya, yang menjadi fenomena swasembada.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)