Seeder – Vincent Van Gogh

Seeder   Vincent Van Gogh

Untuk pertama kalinya, Van Gogh membahas topik tentang penabur pada tahun 1880 ketika ia menulis salinan lukisan dengan nama yang sama oleh Jean-Francois Millet. Belakangan, sudah di Arles, sang seniman menciptakan beberapa lukisan yang didedikasikan untuk topik ini. Bagi Van Gogh, pria yang mengolah dan menabur bumi adalah simbol dari kehidupan tanpa batas, di mana proses pertumbuhan, pembungaan, dan pemungutan buah terus-menerus bergantian di antara mereka.

Kanvas 1888 ini adalah salah satu upaya untuk mengungkap gambar penabur dalam konteks di mana seniman melihatnya. Gambar adalah komposisi terbuka. Hampir seluruh ruang kanvas ditempati oleh tanah yang dibajak, oleh karena itu penulis menekankan signifikansinya yang tak terbatas. Lapangan itu ditulis dengan warna kuning, yang van Gogh menjadi simbol kehidupan.

Warna ini ditingkatkan dengan sapuan cat biru murni, yang menciptakan ilusi pantulan langit. Ditulis dengan cara ini, bidang tersebut tampaknya kehilangan materialitas, menjadi tidak berwujud dan tanpa bobot. Ini lebih merupakan gambar yang mewujudkan ketidakterbatasan dan kehidupan yang tidak dapat dipahami. Petani itu, sebaliknya, ditulis dalam bintik-bintik gelap yang digeneralisasi secara kasar. Sosoknya tampak sangat kecil dengan latar belakang bidang yang tak berujung, tetapi ia berjalan melaluinya dengan gaya berjalan yang percaya diri, melemparkan biji-bijian gandum ke tanah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)