Penonton di Arles Arena – Vincent Van Gogh

Penonton di Arles Arena   Vincent Van Gogh

Dalam lukisan ini, yang ditulis pada tahun 1888 di Arles, sang seniman menggambarkan sebuah amfiteater kuno tempat perkelahian manusia melawan banteng. Sudut pandang dipilih sedemikian rupa sehingga publik menjadi tokoh utama.

Para peneliti percaya bahwa di antara hadirin Van Gogh memotret banyak kenalannya, yang gambarnya dapat dilihat di lukisan-lukisan lain dari seniman periode ini. Dalam pose dan gerak tubuh orang-orang, Van Gogh benar-benar mampu menyampaikan suara gemuruh kerumunan manusia di beraneka ragam titik terang.

Aksi yang terjadi di atas panggung adalah kepentingan sekunder bagi artis. Dia menempatkannya di sudut kanan atas dan sangat umum menggambarkan tokoh-tokoh adu banteng dengan banteng. Namun demikian, titik kuning cerah dari pemandangan membedakannya dari massa komposisi umum, karena itu adalah pemandangan yang menyatukan semua orang di arena.

Van Gogh menggunakan kombinasi warna kontras cerah yang meningkatkan perasaan animasi meriah. Diketahui bahwa gambar itu dilukis di bawah pengaruh karya Gauguin, yang pada waktu itu tinggal di Arles di rumah kuning Van Gogh. Pengaruh seorang teman sangat memengaruhi gaya melukis: Van Gogh menggunakan bintik-bintik umum, warna-warna yang lebih sederhana. Rincian gambar dilingkari dalam garis gelap, yang juga membawa gambar lebih dekat dengan karya-karya Gauguin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)