Malam (pahatan) – Michelangelo Buonarroti

Malam (pahatan)   Michelangelo Buonarroti

Patung Michelangelo Buonarroti “Evening” juga memiliki nama lain untuk “Twilight”. Tinggi patung itu adalah 197 cm, marmer. Di makam Giuliano dan Lorenzo, Michelangelo dengan tegas pindah dari jenis batu nisan tradisional yang telah dikembangkan pada abad ke-15 dengan patung potret almarhum, dihadirkan berbaring di ranjang kematiannya dikelilingi oleh relief dan patung-patung yang menggambarkan Perawan, orang-orang kudus dan malaikat.

Mantan prinsip sederhana Michelangelo yang menggabungkan batu nisan dari berbagai patung dan relief digantikan oleh interkoneksi emosional yang mendalam dari gambar. Gagasan abstrak tentang kehidupan yang kontras dan kematian mengasumsikan sekaligus realitas puitis dan makna filosofis yang mendalam. Giuliano dan Lorenzo Medici disajikan dengan pemikiran yang mendalam; patung-patung ditempatkan pada sarkofagus mereka – “Pagi”, “Sore”, “Hari” dan “Malam”, simbol waktu yang mengalir cepat – mewakili semacam konkretisasi figuratif dari pikiran mereka.

Dalam patung-patung kedua adipati, Michelangelo meninggalkan semua kemiripan potret, menghadirkan mereka sebagai pahlawan ideal. Makam Medici dalam hal ini paling tidak merupakan monumen bagi dua perwakilan tidak penting dari klan Medici – maknanya lebih luas. Penonton yang memasuki kapel segera dikelilingi oleh gambar-gambar yang penuh kecemasan dan kecemasan. Patung-patung Lorenzo dan Giuliano, terjepit di ceruk-ceruk sempit, dengan menyakitkan, angka-angka melengkung hampir kejang pada saat itu, tergelincir dari kelopak bundar sarkofagus dan tetap dipegang oleh kekuatan yang tidak dikenal, dinding plastik yang berdenyut dibedah oleh sistem pilaster, relung dan jendela kusam, ekspresi menakutkan. Hari itu, seolah-olah belum terbentuk dari balok batu, dan topeng tragis – atribut Malam – pada semua terletak segel disonansi akut, yang tidak menemukan jalan keluar dari ketegangan.

Konsentrasi kemauan, kegiatan yang disengaja dari para pahlawan Michelangelo sebelumnya sekarang hilang; kekuatan fisik dari gambar-gambar Kapel Medici semakin memicu kehancuran spiritual mereka. Hanya patung Madonna – salah satu puncak dari kejeniusan plastik Michelangelo – ditempatkan di tengah dinding melawan altar dan karenanya menempati posisi dominan di kapel, ditafsirkan dengan cara yang berbeda. Dalam hal ekspresi dramatis, kekayaan dan variasi komposisi kompleks dan motif plastik, itu tidak kalah dengan patung kapel lainnya, namun daya tarik khususnya terletak pada kenyataan bahwa kegembiraan emosional yang mendalam dari Madonna tidak berubah menjadi istirahat, lirik yang kuat dari gambar ini tidak terdistorsi oleh disonansi.

Ketika membuat patung kapel Medici, Michelangelo bertindak sebagai ahli sintesis artistik yang brilian. Mereka diberikan di sini bukan hanya kombinasi elemen arsitektur dan patung yang dibenarkan secara arsitektur – Michelangelo membawa mereka ke kesatuan emosional berdasarkan interaksi aktif dari bentuk arsitektur dan gambar plastik. Terlepas dari kerumitan dan ketidakkonsistenan banyak motif yang kontras, Kapel Medici dianggap sebagai organisme artistik, disolder oleh satu perasaan, satu ide.

Kepada puisi yang penuh semangat dari penyair Florentine – Giovanni Battista Strozzi, yang didedikasikan untuk patung “Night”, Michelangelo menanggapi atas nama Night dengan quatrain di mana ia mengungkapkan perasaannya: Sangat menyenangkan untuk tidur, itu adalah batu yang menyenangkan. Oh, di zaman ini, kriminal dan memalukan, Jangan hidup, jangan merasa – banyak yang patut ditiru. Tolong, diam, jangan berani membangunkan saya! Jadi penulisnya sendiri mengungkapkan arti “Malam” – sebuah gambaran signifikansi kolektif yang luas, di mana kita melihat nasib Italia, nasib seluruh era Renaissance Italia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)