Gagak di Ladang Gandum (Ladang Gandum dengan Ravens) – Vincent Van Gogh

Gagak di Ladang Gandum (Ladang Gandum dengan Ravens)   Vincent Van Gogh

Karya terkenal ini ditulis oleh Van Gogh pada Juli 1890, sembilan belas hari sebelum kematiannya. Menurut satu versi, diuraikan, khususnya, dalam film “Lust for Life”, artis melakukan bunuh diri segera setelah melukis. Tetapi asumsi ini tidak beralasan. Sebuah studi tentang surat-surat Van Gogh menunjukkan bahwa gambar ini bukan karya terakhirnya, tetapi pertanyaan ini belum sepenuhnya dipelajari.

Depresi dan kesuraman gambar sepenuhnya menggambarkan jurang spiritual yang menyebabkan Van Gogh mati. Gambar ini dibagi menjadi dua bagian, kontras tajam yang terdengar seperti akord yang tidak harmonis. Sapuan langit yang tebal dan hampir hitam menciptakan dinamika gugup di bagian atas.

Gandum kuning membungkuk di bawah hembusan angin. Tiga jalan berliku yang kasar tampaknya tidak menuju ke mana-mana, hilang di antara telinga jagung. Sesuatu yang gagak ketakutan berduyun-duyun ke langit, menulis huruf “M” di kanvas. Kegelapannya yang pudar memberikan gambar itu sedikit lebih dalam, tetapi pada saat yang sama membuatnya lebih gelap.

Van Gogh menulis bahwa saat melihat ladang gandum yang tak ada habisnya, dia dicengkeram oleh kerinduan dan kesedihan. Di sini kita melihat manifestasi ekstrem dari emosi-emosi ini. Pap secara acak dilemparkan ke atas kanvas dengan tangan gugup berat dari seseorang yang tidak lagi memiliki kendali atas kondisinya. Beban berat kehilangan nyawa, kontradiksi internal yang akut melebihi awal yang indah, yang sayangnya, Van Gogh, tidak bisa sampaikan kepada orang-orang selama masa hidupnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)