Tepi ladang gandum dengan bunga poppy – Vincent van Gogh

Tepi ladang gandum dengan bunga poppy   Vincent van Gogh

Dengan melukis alam di udara terbuka, seniman merefleksikan dalam bentang alamnya kondisi dan pengalaman emosionalnya. Dalam lukisan tahun 1887 ini, yang dilukis di Paris, pemikiran pesimis yang mengganggu penulis tercermin. Dia membuat tepi lapangan personifikasi perasaan disebabkan, mungkin, bukan karena keadaan terbaik dari urusannya.

Komposisi lanskap vertikal terdiri dari dua bagian, tersebar dalam warna, tetapi disatukan oleh suasana emosional umum kanvas. Massa acak dari guratan spontan membentuk langit biru yang berat. Gandum lereng dari angin kencang, penulis menulisnya dengan pukulan kuat lurus kasar. Gambar ini dilengkapi dengan serangkaian pohon ebony yang batang-batangnya yang tak bernyawa menjulang di cakrawala, merentangkan dahan-dahan tipis keringnya ke langit.

Skema warna gambar ditandai dengan kombinasi kontras yang tajam dari warna yang berlawanan. Langit ditutupi dengan awan tebal yang dingin, yang melaluinya celah matahari nyaris tidak terlihat.

Seniman itu melukis langit dalam nuansa ultramarine yang tebal, yang sangat kontras dengan warna kuning panas dari ladang gandum, secara bertahap mendapatkan rona kemerahan. Pohon-pohon yang dicat dengan kuas tipis hampir hilang dengan latar belakang guratan biru yang kuat. Di latar depan, seniman menggambarkan dua bunga poppy cerah yang tampaknya tenggelam dalam gelombang gandum yang bergoyang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)