Olive Grove IV – Vincent Van Gogh

Olive Grove IV   Vincent Van Gogh

Pelukis Belanda Vincent van Gogh melukis lukisannya “Olive Grove IV” setahun sebelum kematiannya pada tahun 1889. Artis telah berulang kali beralih ke plot ini, sejak ia tinggal di rumah sakit di Saint-Remy untuk waktu yang lama. Itu adalah sudut yang nyaman dikelilingi oleh pohon cemara, ladang luas, pohon zaitun. Motif lanskap yang indah ini menginspirasi Van Gogh untuk menjadi kreatif. Seniman itu mengabdikan seluruh rangkaian lukisan ke kebun zaitun, di mana ia menggambarkan taman berbunga subur dengan pohon-pohon yang luas.

Seniman itu sangat menyukai alam, sehingga dalam karyanya ia menempati tempat khusus. Kebun zaitun terletak tepat di bawah jendela si pelukis. Terinspirasi oleh sifat ini, ia bisa mendapatkan cat untuk semua tabungannya dan tanpa lelah melukis pemandangannya.

Lukisan “Olive Grove IV” dilukis dengan stroke bergerak, mengingatkan pada teknik pointillism. Berkat ini, langit tampak berkedip-kedip, dan pohon-pohon dan bumi bergerak. Artis menggunakan jumlah warna minimum – hitam, hijau, kuning, biru dan coklat. Teknik eksekusi ini menunjukkan kerja cepat sang master. Juga, dengan bantuan pukulan berirama, ia mengkhianati cuaca dengan angin kencang, yang terlihat pada mahkota pohon yang tidak rata.

Dalam lanskap, terlihat bahwa musim gugur akan segera datang, langit mulai menyeret awan, rumput sudah menguning. Garis-garis langit mengalir dengan lancar ke dedaunan pohon, lalu ke batang, yang berakar di tanah. Gaya penulis terlihat dalam gambar, goresan panjang dan goresan lebar adalah ciri khas lukisan Van Gogh.

Irama horisontal adalah organik dalam komposisi gambar. Karya-karya seniman, yang membawa dunia mimpi dan dunia saat ini, telah mengejutkan imajinasi penonton selama bertahun-tahun dengan penampilan dan keindahannya yang tidak biasa. Gambar “Olive Grove IV” mengacu pada neo-impresionisme.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)