Hari yang suram. Siklus Four Seasons – Peter Bruegel

Hari yang suram. Siklus Four Seasons   Peter Bruegel

Gambar “Shadow Day” dari seri “Seasons”. Bruegel mencurahkan seluruh 1565 untuk mengerjakan rangkaian bentang alam ini yang menggambarkan siklus perubahan tahunan penuh di alam. Bentang alam Seasons ditugaskan oleh pemodal Antwerpen Nikolos Iongelink, seorang kolektor seni terkemuka yang koleksinya sudah termasuk lukisan-lukisan Brueghel lainnya.

Iongelink memperlakukan koleksinya murni secara praktis – sebagai cara yang nyaman untuk menginvestasikan uang. Ketika artis itu baru mulai mengerjakan “Musim”, pelanggan sudah memesan nasib mereka: pada 22 Februari 1565, Iongelink menyumbangkan seluruh koleksinya ke perbendaharaan kota Antwerp untuk mendapatkan pinjaman besar dari kota. Jongelink tidak pernah membeli janjinya, dan lukisan-lukisan terbaik Bruegel dikunci di perbendaharaan kota selama beberapa dekade. Selama bertahun-tahun, lukisan lanskap The Seasons karya Brueghel telah memicu perdebatan sengit di antara para peneliti.

Mereka berdebat, misalnya, tentang berapa banyak lukisan yang semula termasuk dalam seri: beberapa menyarankan bahwa ada dua belas di antaranya dan masing-masing menggambarkan bulan tertentu; yang lain berpendapat bahwa hanya ada empat dari mereka dan mereka didedikasikan untuk musim, sehingga Haymaking atau Harvest dikeluarkan dari siklus. Versi yang paling masuk akal adalah bahwa Bruegel melukis enam lukisan, mengabdikan setiap dua bulan sekaligus.

Di musim-musim, sang seniman mulai mengedepankan figur-figur orang yang diperbesar. Ini adalah petani yang pekerjaannya secara alami lebih rendah dari musim yang berubah. Jadi, manusia bertindak sebagai bagian organik dari alam. Semua pemandangan tidak hanya megah, tetapi juga nyaman dengan caranya sendiri. Begitulah tanah bersahabat Belanda, yang penghuninya lebih baik daripada orang lain yang hidup di alam tanpa merusaknya. Peter Brueghel dapat menunjukkan kepada pemirsa hal-hal paling sederhana sebagai keajaiban. Lukisan-lukisan dari seri “The Seasons” sesuai dengan kata-kata filsuf dan penulis Erasmus dari Rotterdam: “Tuhan dapat mengungkapkan mukjizat apa pun – yang melanggar hukum alam, tetapi menghasilkan mukjizat yang jauh lebih besar setiap hari: Mukjizat-mukjizat ini ada dalam perjalanan alamiah hal-hal, yaitu, dalam hukum alam itu sendiri, yang kita terbiasa, dan karena itu kita tidak melihat mukjizat mereka. “

Dalam The Shadow Day, Peter Bruegel menggambarkan sifat awal musim semi, akhir Februari atau Maret, dengan awannya yang sobek dan bengkak, perlahan-lahan membakar nada bumi berwarna merah-cokelat, menghidupkan kembali cabang-cabang telanjang dan angin musim semi yang menyelimuti segalanya. Dalam siklus lukisan “Musim”, seniman menampilkan siklus alam, perubahan penampilan dan ritme batinnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)