Pemburu Salju – Peter Bruegel

Pemburu Salju   Peter Bruegel

Ini adalah lukisan terbaik dari siklus “Musim”, dilukis dengan minyak di atas papan kayu – sebuah karya liris, halus, penuh perasaan.

Di depan kita adalah pemandangan yang luas, indah dan mempesona.

Untuk cakrawala terjauh, daerah itu terkubur dalam salju tebal lembut yang dipotong oleh cermin es. Pemburu dengan sekawanan anjing berjalan di sepanjang bukit bersalju, mereka pulang dari perburuan ke desa. Pemburu membawa puncak tajam dan yagdtashi. Di belakang salah satunya adalah rubah mati. Pemburu tidak menghilang, jangan larut dalam lanskap yang luas. Sosok besar mereka mengenakan pakaian hijau tua dan merah-coklat kasar, yang, dengan latar belakang salju putih, memperoleh kontur yang sangat jernih dan menjadi megah. Salju baru-baru ini jatuh: kaki para pemburu gagal dan meninggalkan jejak yang dalam di salju.

Di sebelah kiri adalah penginapan Shepherd. Papan nama menunjukkan santo pelindung pemburu, St. Hubert. Di sini, sekelompok orang sibuk dengan masalah penting: seorang wanita membuat api dan menyapu abu, seorang petani melemparkan setumpuk jerami ke dalam api. Di dekatnya ada seorang anak kecil, memandangi api unggun dan berjemur. Bangkai babi hutan baru saja merokok di sini.

Di atas bukit dan pepohonan, di atas rumah-rumah dan dataran, di atas orang-orang dan pegunungan – langit musim dingin yang lebih cerah. Udara tampak tak bergerak, seolah kristal.

Pohon-pohon telanjang membeku di udara dingin, batang-batang gelap mereka berdiri dalam urutan yang harmonis. Gagak duduk di ranting-ranting kosong. Burung hitam itu tampak membeku saat terbang. Seperti salib hitam, dia menandai tempat di gambar tempat gunung dan langit bertemu.

Melihat dari bukit, kita melihat: ada sebuah desa, dan di kejauhan, di kaki gunung, sebuah kastil. Tutupan salju putih tidak menyembunyikan, tidak menyembunyikan keragaman elemen dalam lanskap. Dataran dipotong oleh sungai sehingga tikungan tajam terlihat jelas. Langit tercermin di sungai, aliran dan kolam beku. Di antara kolam terdapat jalan yang membentang ke kejauhan. Di sebelah kiri, di cakrawala, ada laut yang membeku, di pantainya ada sebuah kota dengan menara gereja tinggi dan atap yang tertutup salju. Di sepanjang pantai – perahu dan kapal membeku dalam es.

Anak-anak bermain di kolam yang dirantai dengan es kehijauan. Langit mendung juga tampak hijau keabu-abuan.

Gambar itu menyebabkan penonton merasakan udara beku musim dingin yang segar, perasaan segar, segar dan gembira.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)