Si Buta – Peter Bruegel

Si Buta   Peter Bruegel

Bruegel melukis gambar Blind sesaat sebelum kematiannya. Orang buta mengikuti panduan orang buta; rongga mata kosong mereka di pucat mereka, wajah-wajah terlempar ke belakang mengerikan, tangan mereka yang teraba dan langkah yang salah menuruni bukit, langsung ke sungai, di mana pemandu buta mereka telah jatuh dan orang-orang yang mengikutinya jatuh, dan sisanya pergi dengan patuh, belum mengetahui apa-apa.

Tetapi mereka semua harus ada di sana – dan ini tidak terhindarkan, ini akan terjadi sebentar lagi: apa yang mereka sendiri tidak lihat dari luar terlihat dengan kejelasan yang kejam. Dan bentang alam menghembuskan kedamaian dan ketenangan, gereja desa tampak sangat nyaman, bahkan sungai tampak nyaman, tempat orang miskin dan buta ditakdirkan untuk tersedak.

Alegori pahit! Ini adalah senar terakhir yang paling kuat dari seni Brueghel. Mencintai tanah airnya yang telah lama menderita, sang seniman tidak bisa memaafkan kepasifan rekan senegaranya, ketulian, kebutaan, pencelupan dalam hiruk pikuk hari ini dan ketidakmampuan untuk memanjat puncak gunung yang memberikan wawasan tentang keseluruhan, lajang, yang umum. Celakalah orang buta!

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)