Pertempuran Shrovetide dan Prapaskah – Peter Bruegel

Pertempuran Shrovetide dan Prapaskah   Peter Bruegel

Tema gambar ini disebut “Dunia Terbalik.” Di depan kami ada alun-alun kota abad pertengahan dengan gereja, kedai minuman, rumah-rumah dengan atap runcing. Di latar depan, pertunjukan badut dimainkan: adalah penting bahwa seorang pria berperut buncit duduk di atas tong bertempur melawan sosok tinggi kurus dalam pakaian biara. Seniman itu mempersembahkan Masa Puasa seni bela diri Shrovetide, yang mendahului liburan gereja yang paling penting – Paskah. Dan seluruh gambar dibagi menjadi kerajaan Shrovetide dan kerajaan Prapaskah.

Di kepala Maslenitsa ada wajan tertutup tempat kaki ayam goreng keluar. Sebuah tong – kudanya, diludahi dengan babi – senjatanya. Para mummers dalam topi karnaval beraneka ragam mendorong laras. Di belakang mereka ada hidangan wafel. Di sebelah laras itu ada seorang lelaki dengan pot madu, dan di belakangnya ada lelaki lain, dengan topeng hidung yang lucu dan menakutkan. Prosesi khidmat disertai oleh musisi.

Pernikahan komik dimainkan di pintu masuk penginapan, dan orang-orang yang ingin tahu melihat ke luar jendela. Di kedalaman gambar, orang menari dan membakar orang-orangan sawah musim dingin.

Sosok Prapaskah yang ramping itu berdiri di atas kursi berkaki tiga. Gerobak Prapaskah diangkut oleh dua biarawati. Di kaki Prapaskah – kue kering dan pretzel. Ini adalah sedikit makanan yang diizinkan untuk dimakan saat ini. Di sumur, para wanita tua menjual ikan – daging dilarang selama puasa.

Dengan cara yang sama, festival menyala ketika Anda mendekati kedai minuman, pemandangan menjadi lebih gelap dan lebih serius ketika Anda mendekati gereja. Di sini ada orang lumpuh tak berkaki dan orang buta. Seorang anak yang terbungkus kain terbaring di tanah, dan biarawati itu mengumpulkan dana untuknya. Dua wanita tua menarik gerobak dari mana kaki ramping mencuat. Mengenakan pakaian gelap dan menutupi kepala mereka, orang memasuki kuil.

Pada pandangan pertama tampaknya kita menghadapi peristiwa satu hari, dan artis menggambarkan apa yang dia lihat ketika dia pergi ke alun-alun pada hari raya. Tetapi pada hari apa tepatnya aksi itu terjadi? Pada akhir Februari atau awal Maret, sebuah karnaval riang berlangsung, dan kemudian puasa datang. Hari Minggu pertama puasa, menurut adat Belanda, adalah hari karnaval, ketika komik “pertempuran” seperti itu disajikan di alun-alun. Willow cabang di tangan salah satu karakter menunjukkan Minggu Palma. Pada saat yang sama, suatu prosesi penyembahan salib yang keluar dari gereja menunjukkan bahwa Bruegel ada dalam pikiran Jumat Agung.

Bruegel menyampaikan rasa pegas dengan ketelitian luar biasa. Karakteristik yang ditunjukkan dari kegiatan musim semi: berdiri di atas tangga, seorang wanita mencuci jendela. Sapuan cerobong meringkuk di ambang jendela rumah yang sama – dengan timbulnya panas, seharusnya membersihkan pipa di rumah-rumah. Tunas membengkak di dahan pohon.

Bruegel tampaknya berusaha menciptakan ensiklopedia kehidupan kota di musim semi.

Tetapi pada kenyataannya, lebih banyak yang digambarkan di sini daripada yang terlihat pada pandangan pertama.

Seniman pada masa itu menaruh makna tersembunyi kedua dalam semua yang mereka gambarkan, mengenkripsi sesuatu yang tidak bisa dibicarakan secara terbuka. Bruegel tahu bagaimana melakukan ini, hampir lebih baik daripada siapa pun.

Bukan kebetulan bahwa Bruegel dengan hati-hati menggambarkan episode menghadiri gereja, memberikan sedekah, dan sedikit makanan tanpa lemak. Pada abad ke-16, pendeta Katolik menjadi lebih keras untuk menuntut kepatuhan dengan semua aturan puasa, kehadiran di gereja secara teratur.

Ada sarang di kepala Pos. Sebuah kuil adalah sarang lebah, dan umat paroki adalah lebah, kata khotbah Katolik.

Orang Protestan menolak untuk mematuhi aturan puasa, sehingga sosok Maslenitsa mewakili gereja Protestan. Penginapan itu juga tidak disengaja di alun-alun – umat Katolik dengan acuh tak acuh disebut kedai kuil Protestan. Gereja Katolik melarang ulama untuk menikah, dan, seolah-olah bertentangan dengan larangannya, pernikahan sedang dimainkan dalam gambar.

Karena itu, sang seniman menggambarkan perselisihan agama di sini. Tapi di sisi siapa dia sendiri? Di sebelah kanan kita melihat anak-anak bermain. Dengan kecerobohan mereka, mereka menekankan sifat munafik kesalehan Katolik.

Namun lawan juga tidak menimbulkan simpati artis. Di sisi Shrovetide, Brueghel menempatkan dua sosok surut. Di punggung pria itu ada sesuatu yang menyerupai tas. Di masa Brueghel, tas mengisyaratkan egoisme: egois, menyalahkan kekurangan dan kelemahan orang lain, buta terhadap kekurangannya sendiri dan oleh karena itu menyeretnya seperti tas. Di sebelah pria adalah seorang wanita dengan lentera. Lampu yang menyala sering dikaitkan dengan pikiran, menerangi jalan manusia. Dan lampu ini padam… Memimpin pasangan ini sedikit badut dengan pakaian berwarna-warni. Sosoknya merupakan ekspresi olok-olok artis tentang pertikaian agama yang kosong dan tandus.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)