Cripples – Peter Bruegel

Cripples   Peter Bruegel

Pemimpin Belanda terbesar abad ke-16 adalah Peter Brueghel the Elder, yang dijuluki “petani.” Dia berasal dari keluarga petani, tetapi tidak ada yang diketahui tentang di mana dan bagaimana dia belajar.

Pada 1551, ia datang dari Brabant utara ke Antwerpen, di mana ia diterima di guild St. Luke. Menurut dokumen yang diawetkan, pada tahun 1552-1553 sang seniman melakukan perjalanan ke Italia, di mana ia mengunjungi Naples, Sisilia dan Roma.

Pada 1554 ia kembali ke Antwerpen, kemudian pindah ke Amsterdam dan akhirnya ke Brussels, di mana ia akhirnya menetap. Kembali ke tanah kelahirannya, Bruegel berada di pusaran air perjuangan melawan kekuasaan Spanyol. Inkuisisi merajalela di negara ini. Orang-orang Spanyol berusaha menekan pemberontakan yang pecah di Belanda dengan api dan pedang. Semua ini tercermin dalam karya Brueghel.

Lukisan-lukisan fantastis pendahulunya Bosch membantu seniman menemukan cara baru untuk menggambarkan apa yang terjadi dalam kehidupan nyata. Fiksi Bosch dialihkan ke kehidupan sehari-harinya dalam bentuk karya-karya aneh, penuh kepahitan dan kekecewaan internal. Lukisan itu, dipindahkan ke Louvre pada tahun 1892, mengacu pada karya-karya terbaru dari seniman. Setahun setelah menulisnya, dia meninggal. Dunia yang mengerikan muncul di depan mata kita.

Dengan latar belakang rumput hijau pincang yang berkerumun, tunggul manusia yang menyedihkan. Dan dinding bata merah, menekan ruang, semakin meningkatkan rasa tragedi dari apa yang terjadi di dunia di sekitar kita.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)