Dua Monyet – Peter Bruegel

Dua Monyet   Peter Bruegel

Pada 1562, Bruegel melukis sebuah lukisan kecil, “Two Monkeys on a Chain.” Di latar depan adalah dua monyet duduk di rantai di pembukaan jendela berkubah rendah. Monyet adalah simbol dosa, naluri dasar: tidak tahu malu, nafsu.

Berikut adalah simbol-simbol dosa lain yang mudah ditebak oleh orang-orang sezamannya di Brueghel. Maksud saya singkatnya – motif dosa duniawi, dosa nafsu, menggairahkan, yang kita kenal. Dengan demikian, dosa diletakkan pada rantai, dosa dijinakkan. Pada kesempatan ini, seseorang dapat berspekulasi apakah dosa ini dijinakkan dalam dirinya sendiri oleh manusia sendiri atau apakah kekuatan eksternal tertentu mengikatnya.

Lanskap di kedalaman, yang dibuka dari dinding batu besar ini, secara akurat mereproduksi pantai Antwerpen, di kejauhan yang diperkirakan gereja-gereja di kota itu. Ini ditulis dengan sangat halus – mahir dan bersahaja. Ada sesuatu yang hampir impresionistis dalam sapuan kuas Bruegel yang ringan. Mungkin foto ini terhubung dengan ide-ide Brueghel tentang pernikahan, dengan niatnya untuk mendapatkan keluarga. Saya menyebutkan bahwa cerita-cerita lama tentang artis tersebut meriwayatkan bahwa dia memiliki semacam hubungan dengan pelayan dan bahwa dia menikah, terpaksa meninggalkan Antwerpen atas desakan ibu mertuanya. Mungkin sehubungan dengan ini, karya Brueghel memiliki motif untuk dosa yang dijinakkan dan kota yang dicintainya, yang tidak ditakdirkan untuk kembali.

Mungkin, beberapa momen otobiografi dari kehidupan artis dienkripsi dalam karya ini. Dan pada saat yang sama, tidak mungkin untuk melihat hanya simbol dosa pada kedua hewan ini. Bruegel melangkah lebih jauh, memperkaya struktur berbentuk. Secara mental dia membuat kita hampir merasa kasihan pada hewan-hewan malang yang dibawa ke suatu tempat di Eropa Utara dari selatan, negara-negara panas. Bagaimana mereka mencengkeram, betapa tidak nyamannya mereka, betapa dinginnya itu, betapa banyak kesedihan manusia di mata monyet-monyet ini, yang menatap kita. Ada perasaan kebingungan mereka di dunia, perasaan kesepian yang suram; biarkan mereka menjadi dua, tetapi mereka benar-benar terpecah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)